Secangkir kopi & Rasa heran


Pagi ini, seperti pagi-pagi saya sebelumnya, jika ga ada jadwal siaran pagi, saya banyak menghabiskan waktu setelah bangun tidur untuk bengong sembari ngopi. Dengan di temani rokok dan musik tentunya. Oh iya, jangan lupa, beserta sebundel koran edisi seminggu yang belum saya baca. Awalnya sih semua biasa aja, sampe saya bengong-bengong sendiri saat membaca koran basi itu.

Yoi, saya ga abis pikir, betapa anehnya,kalo ga mao di bilang gila, tata hukum di negara kita. Kok bisa ya si wanita tukang suap jaksa dalam kasus BLBI itu mendapat remisi hukuman hanya karena dia berkelakuan baik. Ya saya juga bisa berkelakuan baik di dalam penjara kalo mendapatkan segala kemewahan seperti yang dia dapatkan. Dan apa iya mendapatkan segala fasilitas dan kemewahan itu bisa di bilang berkelakuan baik?, heran saya. Kalo situ butuh sumber, nih link-nya, http://www.detikpos.net/2011/01/inilah-alasan-usulan-remisi-artalyta.html

Lucu yak, nah, di lain halaman, saya mendapatkan kabar lagi kalo kasus om Gayus nampaknya di perlambat prosesnya karena di ketahui dia di bekingi sama konglomerat kelas atas. Ya pasti di bekingi-lah, kalo enggak, mana bisa seorang narapidana bisa membuat paspor seharga ribuan dollar??. Terus keren banget ya kalo di dalem penjara bisa pelesiran kemana-mana, ke Chinna, Bali, dan banyak tempat.nih linknya, http://www.republika.co.id/berita/breaking-news/hukum/11/01/10/157633-walahgayus-diduga-mampir-ke-guangzhou

Ini sebenernya yang gila sapa dah?, Gayus-nya ato orang-orang LP-nya?. Menurut saya sih ya orang LP-nya, kalo ga dapet ijin dan restu dari mereka, ya ga mungkin juga seorang napi bisa keluar masuk, pelesiran malah kemana-mana. Hebat!!!!. Sampe sini, saya punya satu kesimpulan, berarti jika suatu hari saya ingin “nakal” dan harus masuk penjara, saat itu saya harus menjadi orang yang kaya atau punya boss pejabat atau pengusaha. Biar saya bisa tetep nengokin anak-istri saya, terus kalo BT, saya juga bisa jalan-jalan. Keren ga?, keren dong!!!!, Indonesia gitu, dimana uang adalah segalanya.

Nah, terus nih, saya melanjutkan baca korannya. Kali ini koran lokal yang saya santap. Miris hati saya baca koran ini. Seorang pemuda yang di habisi dan di hakimi massa “cuma” karena dia nyolong helm di masjid saat Jumat’an. Kok cuma??, kan tetep aja dia nyuri??. Iya, emang bener, dia nyuri. Sekecil apapun, tetep itu sebuah tindak pidana. tapi rasanya kok ngganjel di hati saya ya, selesai Jumat’an,yang setau saya itu adalah ibadah menghadap Tuhan, lha kok terus mukulin orang. Berarti percuma dong mereka pada mohon ampun, nungging-nungging sholat, kalo setelahnya mereka kembali berlaku seperti binatang. Kenapa ga langsung di laporin aja ke yang berwajib?, kenapa juga ga di tanyain motif tu orang sampe dia mau-maunya nyuri helm, di mesjid pula. Kayaknya kalo bukan masalah perut sih ga bakal dia berbuat kayak gitu. Kalo yang ini saya sumbernya langsung dari koran Radar Madiun edisi Sabtu 15 Januari 2011, tadi saya nyari HTML-nya ga ada. Buat yang ngurus Radar Madiun, tolong dong koran elektroniknya di update terus.

Nah, dari kejadian-kejadian yang saya baca dan saya ceritain tadi, jadi heran sekaligus aneh. Yang berduit yang tetep seneng, walopun itu di dalem penjara. Nah, yang miskin, makin teraniaya. Dah ga punya duit, pas bikin salah, di hantemin pula.

Itulah sedikit hambaran hukum di Indonesia, negeri kita trcinta. Kalo saya sih, udah ga aneh, lha wong pemerintahannya cuma baru di susunannya, muka-mukanya ya orang lama. Ngerti maksud saya???, hahaha….

Lanjut ngopi ah, sambil mengelus dada, dan tentunya, kembali melihat-lihat kekonyolan-kekonyolan yang sedang di buat pemerintah kita.

SELESAI

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s