Surat tuk seseorang bernama Ayah


Ayah, pernah ga, kangen sama aku?, anak pertama ayah dari mama. Aku kangen ayah. Setiap hari ku kangen sama ayah, hampir setiap malem aku doain yang terbaik buat ayah. Dalam hari-hariku, aku juga selalu berdoa, mudah-mudahan suatu saat bisa ketemu ayah, walopun aku ga tau itu kapan.

Ayah tau ga?, cuma dengan ketemu ayah dalem mimpi aja udah bikin aku bahagia banget. Indah banget rasanya Yah.., tapi terus aku sedih saat terbangun dan tersadar kalo semua itu cuma mimpi..

Udah lama banget ya Yah, kita ga pernah ketemu, bayangin, ampir 22 tahun ayah!!. Dan aku rasa itu bukan waktu yang singkat. Banyak banget waktu yang terbuang, yang aku lewatin tanpa ayah. Ayah tau kalo aku sampe sekarang selalu nangis kalo ngeliat anak-anak lain yang punya orang tua lengkap?. Aku nangis Yah, aku minder, aku ngiri. Aku selalu berharap punya orang tua yang lengkap kaya mereka. Tapi nyatanya sampe sekarang aku ga pernah bisa. Sampe aku segede ini, figur ayah yang ku dambakan ga pernah hadir dalam idupku. Aku sakit Yah..

Aku inget satu kejadian yang bikin aku ga bisa berenti nangis semaleman. Saat itu aku masih SD, pas ngambil raport. Temen-temen yang laen di ambilin raport sama orang tuanya, ada yang sama ibunya, lebih banyak yang sama ayahnya. Dan aku?, yang ngambil rapot ku waktu itu nene, karna mama harus kerja. Dan ayah??, aku ga tau ayah dimana. Saat itu aku lansung ngerasa asing, di tambah temenku bilang kalo Ayah sama Mama ga sayang aku, karna yang dateng nene. Ada lagi kejadian lain yang ngebuat aku down. Saat aku SMA, aku harus berenti sekolah di tengah jalan karna mama ga punya biaya lagi buat nerusin sekolahku. Aku mikir, seandainya ayah ada, aku ga bakal sampe berenti sekolah dan membuat semua cita-citaku ketunda. Tapi kan pada kenyataannya ayah ga ada, dan ga pernah ada.

Apa ayah tau, aku selalu di sepelein orang karna keadaan ekonomi mama yang ga nentu?, apa ayah tau, waktu kecil aku selalu di katain anak haram karna ayah ga pernah ada. Sakit Yah rasanya. Bisa bayanginkan gimana perasaan anak kecil yang selalu di kata-katain begitu sama temen-temennya?.

Ga, aku ga pernah nyalahin semua keadaan dan kegagalanku sama ayah, karna biar gimana pun, ayah tetep orang tuaku, orang yang harus selalu aku hormati. Tapi aku nyalahin keadaan yang membuat keadaanku seperti ini. Keadaan dimana aku ga pernah di anggap mampu sama lingkungan sekitar.

Pada suatu ketika, sempet terlintas buat udahin semua ini. Iya, aku pengen mati aja.  Buat apa aku idup kalo semua mimpi dan harapanku gagal??, buat apa aku terus bertahan kalo ga ada alesan di balik itu semua?. Pi setelah ku pikir lagi, itu semua percuma. Ga akan ngembaliin semua.

Aku pengen deh Yah, pengen ngerasain saat-saat di marahin sama ayah, pengen ngerasain di gebukin sama ayah, pengen ngerasain pelukan lembut seorang ayah, ketegasan seorang ayah, tatapan bangga seorang ayah ketika melihat anaknya membuatnya bahagia, persis seperti yang temen-temenku rasain. Tapi saat-saat itu ga pernah dateng dalem idupku.

Saat ini, aku mulai mencoba nerima keadaan. Aku mulai mencoba membiasakan diri untuk ga terlalu berharap kehadiran ayah. Aku mulai realistis. Ini semua ku lakuin biar aku ga terlalu jatuh kalo pada akhirnya nanti ayah emang ga pernah hadir dalem idup aku.

Untuk ayah tau, aku dah bisa rela dengan semua ini. Aku udah ga terlalu berharap, karna emang sepertinya, idupku di takdirkan untuk ga selalu berharap sama siapapun, termasuk ayah. Aku cuma bisa berdoa yang terbaik buat ayah. Dan aku janji, aku bakal bikin ayah bahagia disana..

Aku lepasin semua dendam, semua marah, semua emosiku sama ayah.. Aku mau hidup damai, tanpa semua rasa itu di dada. Saat ini, aku mencoba berpikir simpel, selama ayah bahagia dengan keadaan ayah disana, aku pun bahagia. Semudah itu.

Dan dari semua yang udah aku alamin, aku janji sama diriku sendiri, kalo suatu saat nanti aku punya anak, aku bikin anak-anakku ngerasain hal yang ga pernah aku rasain dari kecil. Kasih sayang seorang Ayah..

SELESAI

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s