Cukup Siti Nurbaya!!!!


Pernah ga ngerasain situh lagi cinta banget sama demenan situh, eh, ujug-ujug, ga ada angin ga ada ujan, situh kudu putus sama demenan situh karna alesan klasik lagi menyebalkan, Ga di Setujuin ortunya??. Kalo pernah, kita senasib, kisanak!!! πŸ˜›

Saya pun begitu, dan ga cuma sekali doank, udah 2 kali beginih. Rasanya??, ga asik, ga enak, ga keren banget!. Dan sampe sekarang, saya masih ga ngerti tuh mangsud dan tujuan para orang tua kaga menyetujui hubungan anaknya sama pacarnya. Coba apa alesannya??, karena jaminan kebahagiaan?, ah, yang ngerasain bahagia kan anaknya nanti, bukan mereka. Soal kekayaan dan status??, ah, ini lebih parah. Dari yang saya tau, harta ato status ga menjamin sebuah kebahagiaan dan keharmonisan suatu hubungan. Mo bukti?, banyak mas!!!, coba liat samping kiri, samping kanan, depan, belakang rumah situh. Ada ga tetangga yang kelebihan harta tapi idupnya malah berantakan??. Pasti ada, iris kuping saya situh kalo ga ada. Kalopun ada yang sempurna, ya bisa di itung ama kaki jari.

Kalo boleh curhat, saya sering ga di untungkan sama status saya yang masih miskin. Hampir selalu di pandang begitu. Padahal mah, Tuhan aja memandang umat-Nya bukan dari status ato materi, pi dari imannya, lha kenapa manusia yang notabene ciptaan Tuhan bisa menilai begitu ya??.

Karna sayang sama anaknya?, tetep buat saya ini masih alesan yang ga masuk akal. Kalo emang mereka sayang sama anaknya, ya seharusnya malah ga ngelarang-ngelarang kebahagiaan anaknya dong!. Laen hal, kalo kebahagiaan anaknya itu udah kelewat bates. Kalo masih dalem batas pacaran sehat kewajaran, malah kayaknya ga kudu dilarang. Yang saya tau ya, yang namanya sayang tu ga memaksakan kehendak pribadi menjadi keinginan bersama. Lagian, kalo ada orang tua yang baca tulisan ini, saya cuma mao tanya, situh inget ga, bahwasanya ketika anak sudah menginjak masa remaja (memasuki usia 17 tahun ato Puber), tugas orang tua udah mulai berubah. dari yang awalnya melindungi dan mendidik menjadi mengawasi dan mengarahkan. Mengawasi dalam arti, memantau sejauh mana tingkat kembang dan pergaulan anak. Mengarahkan dalam arti memberikan anak arahan disaat mereka salah ato jatuh. Bukan lagi bertugas sebagai orang tua diktator, dimana keinginan ortu menjadi segala-galanya. Itu bukan sayang namanya, tapi pengekangan.

Untung saya di besarkan di tengah-tengah keluarga yang demokratis. Sangat-sangat demokratis. Di keluarga, saya bebas memilih dan melakukan apa aja. Saya bebas mao sekolah di sekolah mana, saya bebas milih mao kuliah apa kerja, saya bebas dandan apa aja, dan tentunya, saya bebas memilih jodoh pacar. Tapi ya tetep, bukan kebebasan liar. Masih ada aturan main dibalik kebebasan saya. Mama saya bilang, karena saya di bebaskan dalam hal apapun, maka saya pun harus bisa tanggung jawab akan hal yang saya pilih. Jadi ketika kebebasan itu di kasih ke saya, tanggung jawab ortu ya ilang. Simpelnya, apa yang saya bikin ya harus ada pertanggung jawabannya.

Itu saya. Yang sayangnya, masih sedikit banget ortu yang menerapkan hal begitu di rumah. Kebanyakan masih nerapin aturan, “Pilihan Ortu Di Atas Segalanya”. Cemen. Kolot. Garing. Buat saya, itu bukan teknik pengajaran yang bagus buat anak.

Oke, saya tau, niat mereka baik dan mulia. Pi ya mbok inget, kadang apa yang baik buat situh sebagai ortu ya belom tentu baik buat anak-anak situh. Lalu timbul pernyataan, “Tapi mereka terima kok dengan aturan yang saya buat”, oh….iya, terima, pasti terima. Cuma di bibir tapi, di hati mereka kan situh para ortu ga tau, ato malah ga pernah mao tau. Yang penting situh seneng, situh puas menjadi penguasa di rumah ortu.

Hal laen yang saya benci dari para ortu jaman sekarang tuh, mereka suka ngjodohin anak-anaknya sama calon pilihan mereka. Pelisss duehhhhhh!!!!, Siti Nurbaya jamannya udah lewat!!!!, Romeo n Juliet aja udah tinggal cerita, terus situh masih jaman gitu jodoh-jodohan??. Ah, sorry to say, pi cara pikirnya pendek banget. Sadar ga para ortu, kalo tingkah mereka sebenernya bikin anaknya stress??. Ya pasti stres dunk klo mereka di jodohin sementara mereka punya pacar yang pasti mereka sayang n cinta banget. Serba salah. Di satu sisi, mereka ga mungkin bisa ninggalin pacar mereka, di sisi lain, merek a ga akan mampu nolak kehendak ortu dengan azas Takut Kualat. Para ortu itu tau ga kalo sebenernya sebuah perjodohan itu adalah siksaan buat anak-anak mereka??. Saya yakin mereka tau. Tapi daripada janji yang udah di bikin gagal dan mereka di musuhin temennya, lebih baik mereka di musuhin anak sendiri. Cetek.

Emosi?, iya, saya emosi saat nulis ini. Benci??, iya, saya sangat-sangat benci dengan pola pikir kolot kaya gitu. Sampe saat ini, saya ga pernah respek barang secuil sama ortu yang demen njodohin anak-anaknya. Dengan alesan apapun. Secara ga langsung, mereka ngelanggar HAM kepunyaan anaknya.

Terserah apa penilaian situh kisanak setelah ngebaca postingan saya ini. Yang pasti, saya puas, saya senang, dan tentunya saya demen. Situh mo benci saya??, silahkan, mungkin kita emang ga sependapat. Pi saya yakin, suatu saat situ akan punya pikiran sama kayak yang saya pikir sekarang. Sumpeh deh!! πŸ™‚

Oiya, pesen buat para ortu, sampeyan kan orang tua, orang yang di tuakan. Jangan sampe karna keinginan pribadi yang terselubung, citra orang tua anda jadi ilang. Lagian udah ga jamannya lagi maen begituan. Biarin anak-anak anda berkembang dan memadu kasih seperti biasa, kalo pun mereka suatu saat ampe salah langkah ato jalan, anggaplah itu hanya sebuah bagian dari pelajaran dari hidup, dimana pada bagian itulah, anak anda memerlukan spirit dan dukungan anda, bukan malah cemoohan.

Salam hormat dah buat semua ortu, saya ga ada maksud ngehina ato nyindir, ini cuma secuil kenyataan yang coba saya bagi.

SELESAI

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s