ngAntri dunk!!!


Tadi pagi mood saya di bikin ga enak, semuanya gara-gara hal yang menurut saya sepele, antri. Jadi gini, emang seperti biasa kalo pagi gitu, apalagi pas kalo pas tidur di kantor, biasanya saya sama temen beli sarapan. Sarapan pecel. makanan khas Madiun di tempat langganan.

Semuanya normal-normal aja, sampe pas dateng tuh, ibu-ibu rese wanita paruh baya yang ujug-ujug nerobos antrean pembeli, langsung masang posisi mendominasi N nyerocos mesen. Kebetulan ituh pas giliran saya, ya dengan sopan, saya tegor, “bu, maaf, ini giliran saya, lebih enak kalo ibu ikut ngantre deh,saya juga ngantre tadi.” Situh tau tuh ibu bales apa??, dengan masang muka judes bin nyolotin, dia ngomong, “maaf ya mas, tapi orang rumah saya udah lapar semua, ga bisa nunggu lama, kalo mao, mas aja yang antri!!”. Jleb. Serasa di tabok tanpa gerakan saya ngedenger omongan ituh. Emosi??, iya, saya emosi banget saat ituh, tapi di satu sisi, saya mikir, dia cuman ibu-ibu, adalah ga lucu kalo saya kudu adu mulut pagi-pagi versus seorang ibu-ibu. Tapi di sisi laen, saya nyoba mandang tu ibu sebagai seorang manusia berpendidikan yang semestinya, SEMESTINYA, tau budaya ngantri. Oke, katakan dia ga ngerti, tapi paling ga, kudunya ya dia punya tata krama yang nyadarin dia peraturan ga tertulis saat membeli makanan.

Yah akhirnya pikiran kedua itu cuma jadi sebuah pikiran aja, ga bisa saya ekspresikan langsung ke dalam lisan. Maksud hati pengen ngelabrak, apa daya nurani tak tega.. (halaaah). Kalo misalnya akal saya ga ada pagi tadi, mungkin saya bakalan di cap sebagai lelaki terbego di muka bumi karna ribut sama seorang ibu-ibu cuma gara-gara antrian. Tapi karna ga ngelakuin ituh, akhirnya saya jadi emosi sendiri.

Tolong deh, masa iya cuma untuk antre aja segitu susahnya??, padahal saya masih inget banget iklan tentang budaya ngantri yang di gembar-gemborkan di awal taon 90an. Kalo alesannya cuma karna udah pada kelaparan semua, ato sesuatu yang mendesak, ya mustinya dateng dari pagi aja, biar ga perlu ngantri. Karna kalo boleh ngomong, saya rasa kalo udah bicarain soal perut, semua orang yang niat makan di pagi hari ya pasti karna laper. Apalagi di Indonesia, negeri yang penduduknya ga membiasakan diri untuk sarapan. Kalo alesannya karna ada yang mendesak, kenapa ga di wakilin aja pas beli makanan??. Sebenernya semua ituh gampang, kalo kita bisa ngikutin aturan maen yang berlaku. Kalo situh mao di dahuluin, saya rasa yang laen pun mao.

Akhirnya cuma dari satu orang, saya bisa ngambil kesimpulan bahwa ternyata orang Indonesia bukan tipe orang penyabar. Lah buktinya untuk hal yang simpel aja macem antri, mereka ga mampu ngejalaninnya, apalagi buat test kesabaran yang laen??. Dan udah jadi rahasia umum kalo apapun yang berhubungan dengan antri di Indonesia pasti ga akan berjalan baik. Situh pasti masih inget donk kejadian waktu pas ada piala AFF kemaren??, dimana acara ngantri tiket kudunya berjalan lancar ini malah ricuh??, jangan lupa juga antrean yang ricuh kalo pas pembelian tiket konser artis. Belom termasuk antrian orang miskin orang ga mampu ngambil sembako/BLT, trus antrian para calon presiden yang udah mulai dari sekarang maen salip N kampanye terselubung. #lho??

Ada yang bilang bahwa segala sesuatu yang besar di awali dari hal yang kecil N remeh temeh. Lah, gimana kita bisa bikin sesuatu yang besar kalo tuk sesuatu yang remeh macem ngantri aja masih ribed??. Liat Jepang deh, negara yang udah sedemikian besar,dengan penduduk yang rata-rata sibuk, mereka masih betah tuh buat nyempetin ngantre. Lha kita???. Ga salah sepertinya kalo Indonesia selalu jauh tertinggal sama negara laen, lha wong buat sekedar ngantri aja lho kita masih berat.

Jangan marah makanya kalo di banding-bandingin ama negara-negara baru netes macem Malaysia, Thailand, ato Singapur yang sekarang jauh lebih berkembang dari kita. Mereka bisa semaju itu mungkin karna mereka merhatiin hal-hal kecil yang ber-efek gede. Salah satunya ya ngantri. Masa kalah sama bebek N ayam??

Malu ah.. Ah udah ah, makin random aja saya nulis, dari ngantri bisa ke perkembangan negara kan jauh ituh.. Tapi kalo situh baca dengan bener dan teliti, ada sesuatu yang bisa situh ambil deh dari tulisan saya. Bener!!!, rasa bingung. 😀

SELESAI

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s