Tsunami Jepang, antara Becandaan & Agama


Tepat di hari ini, 11 Maret 2011, dunia kembali di guncang kabar duka. Kali ini datang dari Jepang yang tengah berduka setelah ditimpa gempa berkekuatan 8, 8 skala richter dan tsunami setinggi 10 meter. Ini bukan saja bencana untuk Jepang, tapi juga bencana untuk dunia. Seluruh dunia.

Awalnya saya ga ngeh kalo ada kejadian ini, ga tau malah. Pas buka twitter baru ketauan deh tuh kabar mengejutkan plus menakutkan ini. Gimana ga menakutkan? bayangin aja sebuah negara kecil yang di guncang gempa dengan kekuatan super. Seinget saya, gempa & tsunami Aceh waktu itu aja ga sebesar ini, tapi memiliki daya rusak yang kuat. Malah katanya sih, efek dari tsunami itu menyebar sampe ke Rusia. Kabarnya juga sore tadi ikut menyerang Indonesia dan beberapa negara lainnya, tapi saya belom tau. Belom nyari tau.

Tapi ada kejadian yang bikin saya miris sekaligus gondok ditengah tragedi ini. Iseng-iseng liat timeline twitter, kok ya banyak banget yang menjadikan bencana ini sebagai becandaan. Tega-teganya. Bisa-bisanya.  Saya sih ga sampe hati. Memikirkannya pun males. Ada beberapa akun yang menjadikannya topik pertanyaan goblok konyol. Ada juga yang menjadikan ini lelucon dengan di sertai tokoh kartun bahkan bintang bokep porno sebagai bahasannya. Saya rasa ini ga lagi lucu kalo di jadiin bahan candaan. Udah mengarah ke penyepelean dan menghina diatas penderitaan orang.

Oke, mereka jauh. Bener juga kalo kita ga ngerasain dampaknya secara langsung karena itu terjadi bukan disini. Di Indonesia. Tapi apa situh sempet mikirin gimana perasaan mereka seandainya mereka tau, disaat mereka lagi susah N ditimpah bencana terus situh malah ngata-ngatain? ngejadiin bahan candaan? Coba klao misalnya keadaannya dibalik. Situh yang lagi dapet masalah, lagi dapet cobaan, misalnya katakanlah abis jatoh dari motor, terus temen-temen dan orang laen malah ngetawain dan mengolok situh abis-abisan, ngempet ga? nyolot ga? Ituh!!!

Mbok ya becanda sih sah-sah aja, asal inget situasi dan pake otak. Udah ga bisa disebut candaan lagi kalo begitu caranya. Menyinggung iya. Iya lucu. Siapa sih yang bilang ga lucu ketika situh bilang “ternyata kantung ajaib doraemon tidak berlaku hari ini”, ato “dengan kejadian ini Miyabi jadi insyaf”, ato ada juga yang bilang “hayoo naruto, keluarkan jurus hebatmu!”. Terus akun-akun berisi pertanyaan bodoh dan ngguilani itu malah begini “apa yang kamu lakuin jika tsunami ini mencapai Indonesia?” ada juga “apa doa terakhir kamu kalo ada tsunami” dan banyak pertanyaan juga candaan goblok ga penting lainnya yang bikin saya males dan miris ngebacanya. Apaan sih ini?

Saya yakin seyakin-yakinnya, para pemilik akun-akun gokil itu pasti orang-orang pinter, atau paling ga, berotak. Iya dong berotak, lha wong bisa bikin akun twitter. Tapi kenapa sikap dan cara komunikasinya ga mencerminkan itu? Kemana sensitifitasnya? Kemana sikap tenggang rasanya? Coba misalnya dibalikin. Ada bencana di Indonesia terus penduduk negara lain malah mengolok-olok kita. Apa yang kita lakuin? emosi kan? Iyalah!. Ga usah bencana, dikata-katain Malaysia aja kita nyolot.  Terus ada omongan, “alah, biarin aja. Toh mereka udah ngejajah kita segitu lama, jadi kayaknya pantes dapet itu” Ini komen jongkok namanya. Itu kan jaman dulu, saat kita belom mendengarkan lagu dengan SONY, saat kita lom kenal Play Stasion, saat kita lom tau kalo HONDA itu merek motor. Jujur ga usah muna deh, kalo saya bilang Jepang udah punya andil banyak atas kemajuan Indonesia. Lagian kalo ngomongin soal jaman dulu, bisa dilihat kalo situh seorang pendendam dan ga bisa nerima kenyataan. Iya, kenyataan kalo ternyata kita pernah berada dibawah ketek Jepang. Kenyataan kalo Jepang emang menang segala-galanya ngelawan kita. Mau dulu ato sekarang.

Lain kali posisikan diri dulu sebelom seenaknya mengolok-olok. Situh ga mao kan dikatain bangsa yang rese? Sama.

Terus ada satu hal lagi yang bikin saya ngerasa aneh dan ketawa. Ada beberapa orang yang nyambung-nyambungin hal ini sama murka Tuhan. Ada yang bilang, wajarlah Jepang kena tsunami, lha wong negaranya penuh maksiat, penuh dosa, full bokep. Emang situh tau? pernah kesana? Situh kan tau Jepang cuman dari video Miyabi, Sora Aoi, dll. Kalo perbandingannya itu, berarti Indonesia ya ga kalah cabul dan bokep sama Jepang. Video artis bertebaran dimana-mana, maksiat menyebar dari skala besar ampe kecil, korupsi bukan hal yang aneh lagi. Dan kalo korelasinya itu, berarti normal dong kalo seandainya Indonesia sering dapet musibah. Dapet bencana. Ga gitu cuy!!

Kalo emang dasarnya itu, berarti sekarang Tuhan lagi murka besar. Kenapa, karena bencana yang terjadi sangat besar. Nanti kalo yang terjadi cuma banjir atau gempa biasa, itu berarti Tuhan lagi murka kecil, karena bencana yang terjadi kecil. Hahahaha..

Logika dikit dong ah. Dikit aja!!. Kalo misalnya situ nyebut ini sebagai pertanda dari Tuhan, itu boleh. Kalo misalnya juga situh bilang ini terjadi karena peringatan Tuhan, boleh deh tuh. Tapi kalo situh bilang bencana ini terjadi karena Tuhan murka, saya rasa ga pada tempatnya deh. Gampangnya gini. Kalo emang Tuhan udah murka, udah bosen sama kita-kita, penduduk bumi karena semakin banyak dosa, kenapa ga diobrak-abik aja isi bumi?. Toh yang berdosa kan kita semua. Yang maksiat kan bukan cuma Jepang. Tuh liat, masih ada Belanda, Amerika, Brazil juga yang laennya. Logis ga?

Dan kalo kita bilang ini sebagai murka Tuhan, berarti alat pengukur gempa itu alat pengukur murka Tuhan dong?, alat pemberitahu bencana tu berarti alat yang bisa memberitahu murka Tuhan dong? Iya kan? Iya dong.. Kenapa, kata-kata saya terlalu frontal dan kasar? ya itu kenyataannya jika situ terlalu lebay dalam menghadapi sebuah kejadian.

Saya beriman. Shalat hampir 5 waktu dalam sehari, puasa saat bulannya, bisa ngaji dll. Itu pembelaan saya jika situh ngatain saya ga beriman.  Bukan pula maksud saya buat ngenyek kepercayaan yang udah situh bangun. Tapi ya agamis sih boleh, cuma jangan terlalu lebay gitu loh.  Apapun yang berlebihan itu rasanya ga enak. Diliat orang pun bikin jijik.

Udah, saya ga mau semakin dalam ngumbar opini provokatif saya di blog ini. Yang ada saya malah dibenci lagi. Intinya sih, kalo kita mau lebih bijak dan menyertakan rasa kemanusiaan dalam setiap masalah, pasti bakalan terlihat lebih mudah dan indah. Ituh..

SELESAI

Iklan

4 responses to “Tsunami Jepang, antara Becandaan & Agama

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s