COmfort N Safety Zone


Saya, situh, kita semua pasti pernah ngerasain ini. Ngerasa aman dengan suatu pilihan baik itu soal kerjaan, pacar, sosialita sampe soal hidup. Memilih aman buat mengurangi resiko gagal, mengurangi bahaya yang nungguin juga mencegah caci maki orang. Tapi tau ga sih kalo bernyaman di zona aman bakalan membuat pola pikir kita jadi kuno a.k.a rendah?

Kok bisa? Iya bisa lah! Dengan berada di zona aman, kita bakalan males mencoba hal baru, bakalan enggan keluar dari keamanan yang udah kita dapet. Logikanya, ngapain musti repot-repot keluar kalo dalam keadaan begini kita udah ngerasa aman? Padahal yang begini nih yang bikin kita sombong dengan kekosongan kita dan malah membuat kita semakin tidak berkembang. Hal terfatal adalah ketika kita jatuh, recovery-nya psti bakalan sulit. Pasti deh. Kenapa? Karena dengan situh merasa aman dengan zona aman yang ada, situh pantang keluar kotak untuk melihat dunia luar. Terus situh juga males mengembangkan diri karena situh keenakkan sama keamanan yang sebenernya semu. Dan kenapa recovery-nya susah? Ya karena situh bakalan ga punya referensi jatuh yang baik saking enaknya dengan zona aman tersebut. Intinya, you’ve got nothing but foolishness. Situh ga dapet apa-apa kecuali kebodohan tingkat tinggi. Hahahaha..

Merasa sukses dengan zona aman yang lagi situh tunggangi sekarang? Bego namanya. Ga ada tuh sukses dengan hanya berpegang atau perpangku dengan zona aman yang situh peroleh saat ini. Tau Nabi Muhammad? Beliau pastinya bakalan aman aja kalo tetp berada pada zona amannya, lha wong pasti masuk surga. Tapi karena kecintaan beliau pada umatNya, bliau mau keluar dari zona aman itu untuk membela, berjuang dijalan yang benar demi agama dan juga umat yang dicintainya. Bahkan beliau rela dan mau berperang demi kemaslahatan umatNya, mau bermiskin-miskin ria karena malu. Malu jika hanya diriNya yang enak sementara umatNya susah. Sesuatu yang, jujur, ga bakalan kita lakuin ketika kita berada dalam posisi beliau. Buat apa? Iya kan? Masih ada lagi seorang Sidharta Gautama. Seorang Budha. Dia rela meninggalkan istana tempatnya berada dan berkelana ke segala penjuru demi mendapatkan apa itu essensi hidup. Buat yang pernah tau kisah hidupnya, pasti tau gimana rasanya menjadi seorang Budha yang harus dicaci, kelaparan, kesusahan demi sebuah “goal” yang ingin dia rasakan dan dia bagi dengan orang lain. Atau butuh bukti dari manusia biasa? Ada Thomas Alfa Edisson, si penemu lampu. Sebenernya dia bisa aja hidup aman tenteram sentosa jika mengikuti kemauan orang tuanya, tapi karena dia ingin berbeda dan memiliki keinginan tinggi, akhirnya dia memilih jalan hidupnya sendiri, yang tidak bisa dibilang enak. Dan hasilnya? Salah satu penemuan terbear lahir dari tangannya.

Emang bener sih, ga selamanya juga orang-orang yang berani keluar dari zona amannya bisa berhasil. Tapi paling ga, mereka sudah mencoba. Berhasil atau ga, itu belakangan. Hidup ini judi, dan untuk menentukkan kita menang atau kalah ya cuma dengan bertaruh. Kalo dalem judi beneran, yang situh jadiin taruhan adalah harta. Kalo dalem idup, yang situh pertaruhkan adalah hidup situh.

Gimana dengan saya? Saya bukan orang yang mencintai zona aman. Zona aman ga selamanya mengamankan. Itu cuma kedok ketenangan kita doang kan? Buat apa? Buat apa hidup kalo cuma nyari amannya aja? Kalo cuma begitu sih, mati pun kayaknya lebih berharga. Masalah susah ato bahagia nanti, itu mah belakangan. Yang penting mau nyoba.

Saya sempet ketawa waktu ada yang bilang jadi PNS itu enak dan menjamin. Konyol. Menjadi bahan tertawaan orang kok seneng. Itu bener-bener zona aman yang sangat aman, sekaligus membodohi diri sendiri. Kok bisa? Ya iyalah. Sekarang saya tanya, sebagian besar dari situh yang mo jadi PNS kudu ngebayar dulu kan? Dan bayarnya ga murah. Katakanlah situh diterima, setelah itu apa tujuan situh? Mengabdi pada negara? Big bullshit. Bohong banget. Yang saya tau sih, PNS ituh setelah mendapatkan predikat PNS, kerjanya bakalan males-malesan dan menunggu saat-saat pensiun. Yoi, apalagi tujuannya kalo bukan uang pensiun. Pensiunan. Ini salah satu cara mencapai zona aman terkonyol yang saya pikir. Dan herannya, banyak orang yang bangga dengan ke-PNS-annya. Saya mah males. Malu. Padahal gampang lho kalo cuma mau dapet pensiunan aja sih. Gini, kan situh nyogok bayar buat jadi PNS tuh ratusan juta, nah kenapa ga uang itu situh depositoin, trus situh kerja laen, dan pada umur berapa gitu situh berenti kerja trus nikmatin tu uang deposit.  Sama aja kan? Ga usah repot-repot nawar harga malah. Correct me if im wrong.

Kok jadi ngomongin PNS? Itu mah nanti, ada pembahasan khususnya. Balik lagi ke soal zona aman. Presiden kita adalah contoh orang yang menyenangi dan enjoy dengan zona aman yang ia duduki. Daripada keluar zona itu lalu pencitraannya berkurang, lebih baik duduk kalem, nurut saat disetir temen koalisi, dan hobi berkata “saya turut prihatin”. Udah deh, zona aman udah dia dapetin. Gampang!!

Sekarang gampang dilihat deh, mereka yang berada dan menyenangi zona amannya biasanya sulit berkembang, stagnan. Terus susah menerima masukan atau ide dari yang lain dan merasa puas dengan apa yang sudah didapat. Apakah situh juga begitu? Kalo iya, tinggal milih. Mau terus-terusan aman dan tidak berkembang, ya silahkan bertahan. Mau berbeda? Ya ambil langkah baru. Keluarlah dari zona itu.

Terakhir, saya cuma mao bilang, mereka yang sukses biasanya mau dan ingin keluar dari zona aman yang ada dan mencoba tantangan baru.

Maaf kalo hampir postingan saya disini provokatif, namanya juga provokatrok. Menyinggung apa yang harus disinggung. Situh tersinggung? Bagus. Situh ga tersinggung? Berarti harus periksa lagi fungsi otak dan mental situh. Udah.

SELESAI

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s