Yuk Menulis!!


Menulis itu emang gampang, gampang banget malah.  Yang di maksud menulis itu apa? Kalo buat saya, situh nulis tugas di sekolahan itu udah disebut menulis. Situh nyalin tugas sekolah, udah dibilang menulis juga. Situh mau repot-repot disuruh nyatet pelajaran yang ga penting aja ituh udah dibilang nulis. Gampang kan? Mudah kan? Terus maksudnya menulis disini apa? Menulis dengan memakai hati dan pencitraan karakter diri. Menulis itu mudah, kalo cuma nyatet soal pelajaran sekolah yang disuruh sama guru. Menulis ituh gampang, kalo cuma nyalin PR punya temen. Tapi yang susah adalah menulis sebuah karya dengan hati.

Karya disini bukan sebuah masterpiece of sastra, bukan!! Terlalu muluk. Cukuplah situh membuat karangan tugas bahasa Indonesia aja, itu udah disebut nulis yang serius. Udah mustinya sih pake hati. Ato soal karya yang lain. Kalo situh bisa mbedain, ato katakanlah peka, pasti situh bisa menilai tulisan mana yang pake hati dan yang tidak. Ada beberapa orang yang mencoba menjadi penulis tapi, sorry to say, karyanya membosankan. Mereka sudah menulis begitu banyak tulisan dalam satu cerita, tapi ternyata mereka ga dapet apa-apa selain tarikan nafas pembacanya yang berarti kebosanan. Kok bisa? Padahal kalo di perhatiin, jalan cerita, plot dan alurnya mantep, lha kok bisa jadi bosen pembacanya? Kuncinya, biasanya yang begitu menulis tanpa hati. Tanpa menjiwai. Ketika mengerjakan sesuatu dianggap sebagai suatu beban, akhirnya hanya hasil biasalah yang didapat. Beda ketika kita benar mencintai apa yang kita kerjakan. Sama halnya kaya nulis. Ketika nulis menjadi suatu keharusan / kewajiban, hasil yang didapet hanyalah selembar kertas / buku yang berisi puisi, cerita atau apapun itu tanpa nyawa dari penulis, penokohan. Simpelnya ga berkarakter. Banyak kok karya-karya kaya begitu yang terlantar di toko buku, entah ga laku, entah ga ada yang minat.

Oke, berarti udah dapet satu point penting dalem menulis, yaitu pake hati ato penjiwaan karakter dan cerita. Lalu sesudah itu apa? Kontinyuitas. Kesinambungan. Keberlanjutan. Ini bukan masalah yang besar sebenernya, tapi bisa membunuh si penulis itu sendiri. Jangan samakan dengan penulis yang udah jago, yang kasarnya mendiamkan naskah selama setahun pun ketika dikerjakan lagi feelnya bakalan tetap sama. Itu mereka yang udah jago. Lah kalo kita yang masih ijo gimana? Dari yang saya tau dan saya liat sih, fakta dilapangan menunjukkan penurunan grafik cerita kalo kita sebagi penulis tidak menjaga kesinambungan cerita / penulisan kita. Yang tadinya udah naik tempo, lalu bisa turun drastis. Padahal ya penulisnya sama, idenya sama, juga penokohan. Yang menjadi bom waktu ya itu tadi, kesinambungan dalam menulis. Beda hal jika situh menulis kumpulan cerpen atau kumpulan puisi, yang antar judul tidak memiliki korelasi. Ini juga yang kudu di perhatiin. Terus jalan keluarnya gimana dong? Dari yang saya tahu hasil nanya-nanya sama penulis yang udah jadi, biasanya mereka membuat garis besar ceritanya dulu, lalu membuat penokohan yang jelas. Dari mulai tokoh utama sampai tokoh pembantu. Sampai sini pasti ada yang nanya, “saya juga melakukan hal seperti itu, tapi kok tetep aja sama hasilnya?” Nah, biasanya, para penulis itu setelah melakukan hal diatas, dan meninggalkan naskah dalam waktu lama lalu ingin mengerjakan kembali,  hal pertama yang mereka lakukan bukannya langsung ngerjain naskah, tapi membacanya berulang kali. Mereka terus membaca sampe dateng kembali mood yang sama seperti ketika mereka meninggalkan naskah itu. Biasanya sih berhari-hari. Setelah mood itu dateng kembali, baru deh mereka mulai melanjutkan nulis dan hasilnya ya seperti yang pernah ato lagi situh baca sekarang.

Penjiwaan udah, kontinyuitas udah, tapi masih aja berasa kurang greget tulisannya? Ya ga ada salahnya kok situh membaca karya tulis orang lain lalu mengaplikasikannya kedalam tulisanmu. Aplikasikan ya, bukan menjiplak! Ambil point-point dari tulisan yang situh baca yang sekiranya sesuai sama gaya penulisan situh. Perhatiin, dalami, baca. Setelah ngerti, coba aplikasiin ke tulisan situh. Ga perlu ngebaca tulisan para penulis terkenal, cukup tulisan temen situh juga bisa. Ga usah sombong ga mau baca tulisan temen, malah biasanya dari situ situh bisa belajar banyak. Itung-itung perbandingan gituh..

Nah, kalo itu semua udah tapi tulisan situh masih berasa kurang menarik, berarti situh ga cocok jadi penulis. Hahahahah, ga deh! Maksudnya, berarti mungkin menulis cerita bukan keahlian situh. Masih banyak kok yang lain mulai nulis puisi, sajak, rima, satire, bahkan sampe esai atau narasi. Kenapa ga mencoba semua? Coba semua dulu baru menentukan kecocokan situh. Saya juga gitu, mereka pun begitu. Karena yang harus kita sadari, menulis bukan cuma nuangin apa yang kita pikirkan dan rasakan, tapi juga kerja sama antar hati, otak dan tangan. Oh iya, tips terakhir yang nyangkut, jangan lupa sense of humor ya!! Dalem bidang apapun, selera humor itu penting, apalagi kalo situh beneran mo nulis buku ratusan lembar dengan tema berat. Pasti bosen setengah mati kalo ga dimasukin selentingan humor barang secupet.

Nah, segitu dulu ya!! Kalo masih berasa kurang, tenang aja, masih banyak kok obrolan tentang nulis lainnya. Tapi nanti, ga sekarang!!

SELESAI

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s