Merasa Ras Sempurna? Pikir lagi..


Kalo saya bilang soal Hitler dan teorinya soal ras Arya yang katanya paling sempurna, apa yang ada di pikiran situh? Kalo saya sih cuma satu hal, ya meskipun saya begitu sangat memuja dan mencintai Hitler, yaitu kesombongan. Kenapa kesombongan? Setau saya sih Tuhan itu menciptakan semua manusia dari suku, bangsa dan ras yang sempurna. Kalo ga sempurna, masa iya kita bisa mikir, bisa pinter, bisa nyari makan, punya emosi dan lainnya. Itu terjadi dulu, sekitar 70 tahun yang lalu, dan saya pikir, di saat seperti sekarang, dimana Ipad bisa dengan mudah ditemukan, saat rencana kloning dirasa masuk akal, hal itu ga mungkin lagi terulang. Tapi fakta di lapangan berkata lain. Masih ada loh!!.

Masih ada? Iya, masih ada, bahkan lebih parah. Kalo dulu yang di singgung itu “cuma” ras, kalo sekarang lingkupnya lebih meluas. Dari mulai suku bangsa, negara, kampung halaman, sampe kepercayaan. Begitu mudahnya saat ini seseorang men-judge suatu hal dengan mudahnya. Menyama ratakan. Yang saya bingungkan, ketika mereka, katakanlah menjustifikasi hal lain, apakah benar dirinya sudah sempurna? Jauh dari kata BUSUK? Saya meragukan tuh.

Dewasa ini, betapa gampang kita temukan orang-orang, baik yang berdasi berotak pintar sampe yang berdaster ber-IQ jongkok, menyepelekan hal-hal diatas dengan mudahnya. Kuping saya pun, kalo mau, bisa dengan mudah mendapatkan hal itu. Kalo mau. Sangat sering saya kita denger gunjingan macem “apaan tuh agama itu, ga di ridhoin ama Tuhan” atau “dia kan dari suku inih, ati-ati kalo bergaul sama dia” atau yang ini “oh pantes maling, dari sinih sih asalnya..” dan masih banyak lagi. Apaan nih? Ya ini gambaran dari kita. Saya, situh, kita, mungkin pernah tanpa sadar bergunjing kaya begituan. Dan makin kesini, hal-hal macem begini terlihat makin jadi kebiasaan, kalo ga mau dibilang tradisi.

Lantas, buat apa situh shalat, buat apa cape-cape belajar PPKn dasar selama 6 tahun kalo masih hobi yang beginian? Formalitas? Kewajiban yang ga boleh di tinggalkan? BUSUK tau!! Saya rasa Tuhan pun benci dengan sikap yang kaya begitu. Ga perlu lah kita sebagai manusia bertingkah seperti Tuhan yang bisa memutuskan mana yang bener dan mana yang salah. dan kayaknya ga lucu juga kalo masih suka disebut makhluk sosial tapi sikapnya sok sial. Siapa tau, agama, suku bangsa, kampung halaman, atau ras yang situh hina sebenernya lebih berkah atau lebih baik sikapnya daripada si penghujat itu sendiri. Kata lainnya ya situh.

Pernah saya mengalami sendiri kejadian kaya begitu. Jadi ceritanya kan gini, dulu saya tinggal dan besar di Bogor, padahal saya mah asli Jakarta. Nah, singkat cerita, saya punya temen, awal pertemanan sih baik-baik aja, sampe akhirnya orang tua temen saya tau kalo saya pernah tinggal di Bogor. Eh, langsung lho besoknya saya denger omongan kalo si temen saya itu ga boleh bertemen sama saya lagi gara-gara saya yang katanya orang sunda. Kata ortunya, orang sunda itu ga baik, de el el, de el el… Ya Allah, peliss deh!!! saat itu juga saya langsung mikir. Mikir semikir-mikirnya. Pertama, saya bukan orang sunda, jadi ga bisa disamain. Kedua, andai kata saya asli sunda, apa iya kelakuan saya pasti begitu? Lagian sejauh yang saya tau, orang-orang sunda yang saya kenal ga ada tuh yang ga baik. Semua baik, semua sopan, semua lurus. Lantas penyebab tu orang-orang yang pengen dibilang tua ngomong kaya gitu apa? Sampe ni hari saya masih belom tau. Dan sepertinya saya ga mau tau. Biarkanlah mereka terekam tersudut dalam kesempitan cara pikir dan kebodohan. Aminn..

Coba kita rinci deh, biar alesan dan opini saya ini bisa keliatan masuk akal. Gini, kalo situh ngatain suatu agama, suku bangsa, ato ras, otomatis secara ga langsung situ menghina apa yang udah Tuhan ciptain dong? Iya kan? Kalo saya sih iya, karena saya masih memegang konsep bahwa semua makhluk hidup di muka bumi ini ciptaan Tuhan. Nah kalo situ yang suka menghina sesama, konsep situh apa?

Pernah ada seorang yang saya tuakan berkata, “jangan pernah mencoba menghina orang lain dari sisi manapun selama kita belum bisa memeluk dunia seisinya.” Artinya apa tuh? Pikir sendiri.

Kenapa harus menjustifikasi orang jika ternyata personal perorangan itu berbeda satu sama lain? Apa iya prinsip nila setitik rusak susu sebelahnya sebelanga itu berlaku untuk hal ini? Kalo iya, berarti saya boleh dong mendiskreditkan bangsa-bangsa / ras yang udah menghina saya dari jaman dahulu. Tapi saya ga bisa deh. Pola pikir saya ga secupet itu, otak saya gunanya bukan untuk itu.

Seharusnya nih ya, seharusnya nih, kita bisa dong hidup berdampingan aja gitu satu sama lain dengan tenang dan damai. Masalah penilaian mah itu udah ada yang ngurus, malah kalo Dia yang nilai udah sama ganjarannya. Percuma kalo kita-kita yang judge ato menilai, ganjarannya cuma ganjaran dunia. Satu hal yang sampe sekarang saya ambil dan saya inget terus dari perkataan ustadz saya adalah “bencilah orang itu karna sikapnya / pembawaanya / agamanya. Bukan orangnya” Man, ga ada lagi yangminta untuk di lahirin atas nama bangsa apa, ras apa atau memeluk agama apa. Baik situh, saya ato kita. Emang situh pernah request gitu, ketika lahir mau lahir di Amerika, dengan agama inih, dan ras inih? Kaga kan??!! Begitu juga mereka yang situ under-estimate-kan. Lagian bakal lebih tenang kalo situh berteman ato menjalin hubungan dengan orang lain itu karna orangnya, bukan karna apa yang dia bawa, darimana asal dia, ato siapa dia.

Kenapa saya bisa ngomong gini? For Your Information, saya punya adik, adik yang paling saya sayang, dia memiliki kepercayaan Yahudi. Apakah otomatis saya benci dia? Enggak. Yang saya benci cuma kepercayaannya, kalo dari statusnya, mau dibolak-balik ya tetep dia adik saya. Yang sampai kapanpun harus saya jaga dan sayangi. Begitu juga dengan teman-teman saya. saya termasuk orang yang membenci ras tertentu, tapi cuma RAS-nya yang saya benci, orangnya ya kaga. Selama mereka baik,mereka sopan, dan mereka sayang saya, saya pun berbuat seperti mereka, bahkan kalo bisa lebih baik.

Itu saya, gimana situh? đŸ˜€

So, inti dari saya ngoceh panjang lebar ini adalah : ngaca aja dulu sebelum berbuat, sebelum menghakimi sesuatu. Bisa jadi situh yang salah. Karna ada yang pernah bilang gini ke saya. “mereka yang suka menghina dan menggunjing biasanya mereka mencoba menutupi kebusukan yang mereka simpan”

Think bout it, dude!!!

SELESAI

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s