Sinetron di Indonesia = Pembodohan Publik


Kemaren saya dibuat terbahak ketika selesai siaran. Hal yang membuat saya tertawa adalah kesetiaan para korban sinetron dalam membela sinetron yang di tontonnya. Jadi gini ceritanya, tadi pas siaran, saya secara sengaja tidak sengaja mengatakan bahwa pemenang award di salah satu stasiun tivi beberapa waktu lalu tidak layak menjadi pemenang, apalagi award yang dia menangkan itu sebagai pemain sinetron terbaik. Buat saya, sama sekali tidak ada alesan untuk mengatakan aktor / aktris sinetron di Indonesia saat ini memiliki bakat akting yang bagus. Meeka semua jelek, ga berbakat dan cuma modal muka juga skandal. Apa yang bagus dari mereka? Cuma gosip. Apa yang menarik dari mereka? Cuma menang tampang. Selebihnya? cemen.

Memalukan. Itulah yang saat ini bisa saya katakan. Sinetron di Indonesia tak lebih dari pada sebuah cerita gila yang bersambung setiap harinya di isi dengan aktor juga aktris yang bermodal tampang. Itu belum lagi ditambah dengan cerita sinetronnya yang maksa juga ga mutu. Kok ga mutu? Yaiyalah ga mutu kalo semua seragam bercerita soal cinta, soal mimpi juga penderitaan. Coba perhatiin, hampir semua sinetron di Indonesia memiliki alur cerita yang sama, meskipun dikemas dengan bungkus yang berbeda disetiap produksinya. Alurnya itu kalo ga soal anak orang kaya yang tertukar harus miskin dulu atau tentang cinta yang tak direstui, bisa juga soal babu yang ternyata anak majikannya yang hilang waktu masih orok. Siklusnya begitu aja. Ga lebih ga kurang. Kalo pun ada yang beda, ya paling ketika si penulis naskah udah keabisan ide sementara si produser masih kegatelan duit. Dan hasil dari kolaborasi itu adalah produk yang gagal. Pasti deh, nanti akhirnya sinetron yang situh liat ada adegan mistisnya, ada adegan maksanya, dan tanpa pemberitahuan terlebih dahulu, biasanya ada tokoh yang ujug-ujug masuk kedalam cerita. Tujuannya? Memperpanjang episode demi membodohi penonton yang… memang bodoh. Dan kalo di stasiun tipi yang satunya mereka lebih ekstrem dalam membodohi penonton. Mereka memakai naga, atau gajah dengan aktor dan aktris yang berlagak bisa beladiri dengan kawat terbang yang bodohnya terlihat kemana-mana.

Kalo mau ngomong, sebenernya apa ya yang salah dengan sinetron di Indonesia hari ini? Padahal kalo mau dibandingin, jaman dulu sinetron kita itu bagus-bagus lho. Siapa yang masih inget dengan serial Losmen yang fenomenal? Atau Si Doel Anak Sekolahan? Sinetron yang menurut saya yang terbaik yang pernah dihasilkan Indonesia. Ada juga serial macem Pariban Dari Bandung, Deru dan Debu (yang akhirnya maksa juga), ada juga Catatan si Boy versi sinetron, Dado, dan tambahkan yang lain kalo masih kurang. Ini adalah sinetron terbaik yang Indonesia punya. Ada manfaat dibalik itu semua setelah kita menontonnya.

Itu dari sisi sinetronnya yang ga bisa banget kalo situh mencoba membandingkannya dengan Tersanjung, Cinta Fitri, Taxi, atau sinetron kacangan lain macam Putri yang Tertukar dan Arti Sahabat. SUmpah jangan mencoba bandingkan. Sama aja situh membandingkan karya Mozart dengan karyanya musikus abal-abal. Ga ada seujung kuku.  Terus sekarang dari para pemeran. Saat ini pemeran sinetron di Indonesia tak ubahnya sebagai parade manusia-manusia bermodal tampang yang bodohnya ga karuan di dukung dengan bakat yang kosong. Emang iya? Iya. Bandingkan coba Dude Harlino dengan seorang Dedi Mizwar, bandingkan seorang Didi Petet dengan Atalarik Syah, atau bandingkan seorang Cok Simbara dengan Teuku Wisnu. Jauh sodara!!

Kapan hari lebih asik lagi!! Saya dapet penjelasan dari penulis skenarionya langsung soal sinetron via twitter. Jadi di penulis skenario bilang gini, ” Percuma kita (penulis skenario) bikin naskah sebagus apapun, karna pada akhirnya bakalan di kutak-kutik oleh para produser India itu demi memenuhi target pasar, padahal rata-rata skenario yang kami bikin itu hampir sebagus skenario-skenario miniseri luar negeri”  Terus saya nanya, “Emang sebenernya target pasar sinetron di Indonesia itu siapa sih mas?” Dia pun menjawab, ” Dari dulu pasar sinetron Indonesia adalah kelas menengah kebawah, macem pembantu atau asisten rumah tangga. Jadi sebenernya ada benernya apa yang dikatakan para India itu, buat apa membuat cerita yang cerdas, yang bagus dan super kalo penonton kita ga mudeng? Kasih aja cerita penuh mimpi dengan intrik ga abis-abis, maka penonton akan senang dan PH mendapatkan untung, serta rating naik.” Saya nanya lagi, “Ga takut dibilang pembodohan publik mas?” Dia bilang, “Ah, kami lebih memikirkan gaji diakhir bulan daripada itu. Buat apa kami repot kalo KPI saja tenang?”


Akhirnya saya dapet satu kesimpulan soal sinetron sampah ini. Kalo dari atasnya aja udah “meracuni” ya berarti para PH itu ga salah kalo mereka ikut meracuni. Yang  jadi korban siapa? Ya kita-kita ini, lebih khususnya paa anak kecil yang orang tuanya ga peduli dengan tontonan mereka. Bahkan untuk menonton sinetron hingga larut malam pun di diemin. Parah.

Kalo udah begini, siap-siap aja mental bangsa yang udah rusak ini semakin rusak. Tinggal nunggu waktu kok. Buat saya pribadi, sinetron itu sama sekali ga punya pengaruh baik. Isinya cuma mimpi kosong, kebusukkan, dan pembodohan. Ada sinetron yang bagus jaman sekarang? Kalo ada, kasih tau saya! Oiya, Cinta Fitri, Putri yang Tertukar ato Anugerah itu ga masuk sinetron bagus yah! Kalo saya bilang, itu rajanya sinetron racun.

SELESAI

Iklan

11 responses to “Sinetron di Indonesia = Pembodohan Publik

  1. Cakep!!!
    Kangen banget ama sinetron ala losmen, rumah masa depan, jendela rumah kita n dr.Sartika… kapan bisa nemu sinetron yg begituan ya?
    Mungkin gak akan pernah selama manusia Indonesia seneng liat pemeran wanitanya goblok yg taunya cuma nangis, seneng liat pemeran prianya bencong yg gak bs mempertahankan wanitanya… SIAL!!!!

  2. sumpah! ini artikel gue banget! keren! jarang ada orang bisa ngeluarin pemikiran kaya gini. mungkin cuman segelintir orang bisa berfikiran bahwa apa yang mereka benarkan itu sebenernya salah=))) nice article ^ ^ I enjoy read this. thaks for sharing 🙂

  3. hehe iya ya, klo jaman dulu itu lokasi sinetron nya lebih variatif
    sinematografi nya juga unik satu sama lainnya
    contoh yang saya tahu itu sinetron Halimun, yang di kebon teh…
    atau juga Kupu-kupu Kertas, yang juga sempat ke kebon teh…
    (kok suka ke kebon teh ya…. :O )

    klo sekarang ini kyke memang benar, semua gara2 kepegang ama PH2 india itu.
    klo jaman dulu kan masih banyak yang punya Indonesia, salah satu contohnya yang punyanya camelia malik (sorry lupa namanya)

    (just curcol dari seorang yang masa pubernya dihajar oleh sinetron tayangan wajib dari ortu… hikzz)

  4. tambah satu lagi…lokasi yang itu2…aja…jakarta2…aja…jadi ingat jaman dulu ada sinetron Air Mata Ibu….lokasinya di Berastagi n Medan….bikin gue pengen jalan ke berastagi…lihat2 kebun bunga ama pemandangannya….sayang belum kesampaian mpe sekarang….:(

  5. Ya bener masih bagusan sinetron jaman dulu. Kalo gue udah liat tu sinetron lebay pingin gue matiin tu tivi. Pasti pemeran utamnya mudah digoblokin ama pemeran antagonis. Mengajarkan sifat balas dendam, pake ada rencana bunuh bunuhan, emang bunuh segampang itu, kalo org yg dibunuh udah mati, seneng seneng dah gak ketauan ketaun, itu sama aja secara tidak langsung membuat Polisi jelek dimata masyarakat.

  6. benar dan setuju. Pokoknya parah. . Everything about money, sinetron semua g’ mutu. Jalan ceritanya dibuat-buat, dipaksain, padahal udah g’ nyambung dan lewat tamat.
    Kenapa Indo sedikit sekali acara mendidik.
    Animepun skarang mulai g’ ada.
    Rindu ama Tv7 dan TPI yg nayangin discovery channel.

  7. Ya, gw stuju, lagi2 media tv selaku saluran siaran dari sinetron itu sendiri masih mikirin untung doank. Jadi kasian deh generasi kita yang otak2nya pas2an mau ga mau terpropaganda sama impian kosong.
    Tapi gw optimis skrng udah banyak anak muda yang jauh lebih pintar memilih siaran yang bermutu. Pembantu mah udah susah dah diomonginnya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s