Selamat Hari Pendidikan!!


Hari ini, 2 Mei 2011, kita merayakan hari pendidikan nasional. Sesuatu yang sebenarnya menurut saya agak kurang pantas dirayakan melihat kondisi pendidikan di Indonesia yang masih carut marut. Kenapa bisa carut marut? Ya iyalah, dengan standar UN yang terus berubah setiap tahunnya, dengan kondisi pendidikan yang hanya bisa dirasakan mereka yang mampu, itu bisa disebut carut marut. Sekarang hanya mereka yang berduit yang bisa merasakan sekolah di sekolah berkualitas. Hanya mereka yang berduit yang bisa merasakan kuliah di Universitas bagus. Yang ga punya duit? Ke laut aja.

Tambah lagi dengan beberapa oknum yang mencoba mencari uang di sekolah lembaga pendidikan. Contoh gampangnya ya ade saya aja. Meskipun sekarang sekolah udah gratis karna ada dana B.O.S, masih ada aja tu pungutan ga jelas yang sekolah lakuin. Ya yang namanya beli LKS, beli buku ini dan itu, jalan keluar sekolah untuk mendukung pelajaran (?), bayar uang gedung, dan segala macem. Apaan nih? Nyari untungkah? Kalo emang ga diharuskan sih ga terlalu masalah, ini lho semua siswa diharuskan membeli/membayar. Dan yang ga bayar/beli, bakalan ketinggalan pelajaran atau dibikin malu di depan kelas. Apaan tuh? Kalo kurang duit yang jadi sasaran jangan siswa dong! Tapi Dikda.

Lalu mereka juga ada beberapa yang menyulitkan para siswa untuk mendapatkan pendidikan yang layak. Mau sekolah harus punya uang, mau sekolah harus ini, itu. Bah!! Saya rasa Ki Hajar Dewantoro bakalan ngomel dalam kuburnya kalo tau soal hal ini.

Kabar terbaru yang saya dapet itu dari pelaksanaan UN kemaren. Denger kabar kalo hampir semua lembar jawaban itu kembali di periksa dan di koreksi oleh para guru biar lulus semua, meskipun lulus pas-pasan. Lho kok gitu?  Terus buat apa ada UN kalo begitu? Ya mereka juga ga mau nama sekolah mereka ikut berantakan karna banyaknya jumlah siswa yang ga lulus dari sekolah mereka. Karena kenapa? Jabatan dan nama baik mereka yang di pertaruhkan. So, daripada nama baik mereka “kotor” di mata para atasan, mendingan mereka ngelembur dah tu untuk mengkoreksi jawaban para siswa. Terus kok masih ada yang ga lulus? Ya kan biar keliatan masuk akal dong bro. Kalo lulus semua, “orang atas” malah curiga, makanya ada beberapa yang dibikin ga lulus. Biasanya sih mereka yang ga lulus itu mereka-mereka yang di sekolah kelakuannya bangor.

Lagian saya juga bingung. Apa sih yang ada di otak kepala para elite pendidikan itu dengan membuat sistem UN? Bayangin aja, sekolah 3 tahun harus di eksekusi dengan UN yang cuma berlangsung selama 4 hari. Kalo begitu, ngapain pada sekolah? Belajar aja di rumah, ntar pas UN baru pada masuk dan ikut ujian. Pada ga mikir kali ya berapa duit yang udah keluar selama 3 tahun siswa sekolah, berapa banyak tenaga dan pikiran yang terkuras dalam 3 tahun? Kok dengan entengnya mereka “menyiksa” batin para siswa dengan UN yang cuma 4 hari. Gila!!

Iming-iming pendidikan gratis pun sepertinya cuman mimpi yang ga tau kapan bakal menjadi nyata. Padahal negara tetangga kita udah melaksanakannya dari jauh-jauh hari. Sebut aja Malaysia, India, Australia, Brunei, Cina, dan banyak lagi. Kita? susah. Dan saya rasa ga bakal mungkin. Dengan diadakannya sekolah gratis, ga bakalan ada lagi “sampingan” yang di dapat para oknum pendidikan, yang berarti, perut mereka akan menjadi kurus. Lagian kalo di liat dari para siswanya sendiri, mereka udah males sekolah. Kok bisa? Lha yang sekolah mahal-mahal aja masih pada males masuk, apalagi sekolah gratis?

Jadi siapa yang salah nih? Paradigma-nya kali ya! Tapi ga tau juga deh. Yang pasti, kalo selamanya kaya begini, pendidikan di Indonesia bakalan susah majunya.

Yah, selamat Hari Pendidikan Nasional aja deh kalo gitu. Meskipun saya malu untuk mengucapkannya, melihat pendidikan negeri kita yang masih berantakan.

SELESAI

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s