Repotnya SNMPTN


Tanggal 31 mei kemaren, secara serentak di mulai tuh yang namanya SNMPTN se-Indonesia. Di ikutin sama banyak siswa yang lulus di tahun ini dengan harapan bisa masuk ke PTN favorit. Sebagai orang yang ga mengenyam bahkan ga kenal sama dunia perKULIahan, saya ketawa. Berasa aneh aja. Kenapa? Sekarang gini, mereka sibuk ikutan SNMPTN, belajar pagi siang malem sebelum ikut itu test demi bisa masuk PTN favorit atau punya nama. Buat apa?

Oke, katakanlah biar bisa masuk universitas yang mentereng/punya nama. Atau alasan lain agar bisa dapet pendidikan yang baik dan bagus. Alesan lain ya pasti gengsi. Iya, gengsi, tepatnya gengsi orang tua. Orang tua mana sih yang ga bangga kalo bisa pamer anaknya kuliah. katakanlah di UI ato dimana gitu. Bangga dong!!. Tapi buat apa? Setau saya sih kita orang makan pendidikan tuh ya buat kerja. Terus buat apa kuliah mahal-mahal, kuliah tempat bergengsi, kalo pada akhirnya susah nyari kerja, atau lebih parahnya lagi untuk nyelesain skripsi aja butuh waktu berabad-abad.

Yang saya tau sih, pada akhirnya tujuan kita ya untuk kerja. Untuk kerja butuh apa? kalo dari teori saya sih butuh 50% niat, 20% keberuntungan, 20% semangat, 5% pengalaman dan 5% ilmu terapan. Yoi, ilmu terapan, ilmu yang kita dapet selama kita sekolah dan kuliah (bagi situh yang kuliah). Kenapa 5% ? Dari yang saya rasain dan alami sih ternyata kejadian di lapangan berbeda lumayan jauh dengan apa yang kita pelajari, apalagi kalo situh bukan pekerja kantoran.

Masuk akal ga teori asal saya? Mungkin sama sekali ga masuk akal. Saya terima kok, setiap orang punya teorinya masing-masing. Tapi sekarang kita liat ke tingkat keperluan kebutuhan dan keperluan. Kalo cuma mau kerja jadi desainer ato kantoran yang saya kira sih semua perguruan tinggi bisa mengajarkannya, buat apa kuliah mahal-mahal di tempat mahal?

Buat apa kuliah di tempat bergengsi kalo cuma jadi tikus di kandang macan??

Ada lagi yang bilang mereka kuliah mahal-mahal di PTN bergengsi cuma buat ngejar gelar. Man, open your eyes men!! Gelar tu ga ngasih makan. Yang ngasih makan itu ya kerjaan. Lagian kalo prinsipnya kuliah cuma nyari gelar, ya mendingan beli aja. Di Pasar Baru atau Mampang banyak yang jual tuh. Banyak kok orang-orang sukses jaman sekarang yang ga butuh gelar. Tau Bob Sadino? Tung Desem? Ciputra? dan lainnya. Terbukti ah, mereka bisa sukses tanpa gelar-gelaran, dan kalo saya ga salah, orang-orang yang saya sebut diatas bahkan ada beberapa yang sekolahnya pun ga kelar. Malah ada beberapa yang punya gelar, yang mestinya di lihat sebagai orang pintar, mereka ga sungkan untuk korupsi. SO??

So, buka mata, ubah cara pandang situh. Kuliah tuh ga penting dimana, selama otak situh encer, rajin, mau membuka diri, saya rasa kesuksesan dateng dengan sendirinya. Mau kuliah dimana kek kalo ngerjain tugas aja males, gimana mo sukses? Makan tuh kuliah bergengsi.

Saya? saya ga kuliah, malah sama sekali ga minat sama yang begituan. Tapi saya bisa idup, bisa mencukupi kebutuhan diri sendiri dan orang rumah, bisa berbangga diri dengan apa yang saya kerjain sekarang. Yang penting kemauan dan bakat kerja keras. Ituh!! *ala Mario Teguh*

SELESAI

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s