Jadi Penyiar itu Gampang


Iya, jadi penyiar itu gampang, asal bisa deh ngikutin beberapa hal yang bakal saya tulis dibawah ini. Tulisan dibawah nanti bukan cuma dari saya aja kok. Tapi juga saya ambil dari beberapa sumber dan kenalan saya antar sesama penyiar.

Bukan, bukan saya sok tahu ato sok pinter dengan ngasih-ngasih kayak beginian. Pengalaman saya sendiri baru 4 tahun kok didunia ini. Cuma mau berbagi aja. Siapa tau diantara situ ada yang mau atau minat jadi penyiar atau malah berkecimpung didunia kepenyiaran. So, udah siap baca? Nih dia nih!

First thing first, penyiar yang baik adalah dia yang dulunya pendengar yang baik. Baik disini dalam hal apa? Ya yang ga banyak tingkah kalo minta lagu, yang kalo telepon ga keganjenan ga jelas dan sebagainya. Terus selanjutnya adalah jangan milih-milih radio sebagai tempat situ akan siaran. Bertahap aja. Kualitas akan menentukan kok lama-lama. Modalnya apa sih kalo mau jadi penyiar? Ga banyak-banyak lagi, yang penting jangan pernah cepet puas dan terus belajar. Jadi penyiar berarti situ jadi penyampai informasi dunia luar juga. Kalo ga mau belajar dan tau dengan yang terjadi sama dunia, mau jadi penyiar tipe ape? ๐Ÿ˜›

Terus apalagi? Masalah utama adalah biasanya orang-orang yang mau jadi penyiar itu suka susah nemuin radio-radio yang buka lamaran. Man, saya kasih tau aja, sangat jarang radio itu buka lamaran terbuka ke publik. Terus gimana? Makanya, dari sekarang deketin dah tu temen-temen yang kerja didunia radio. Karena biasanya dari mereka situ dapet info tentang lowongan penyiar.

Next, kalo misalnya situ udah resmi jadi penyiar nih. Ada beberapa step yang kudu diperhatiin

  • Situ junior? Jangan pernah ngerasa minder dengan status “junior” yang situ pegang. Didunia radio, ga ada tuh yang namanya senior junior. Kesenioran seseorang bisa dengan gampang situ lewatin. Asal situ mau terus belajar. Kayak yang tadi saya bilang. Kalo buat belajar aja situ males, browsing info di internet malah ogah-ogahan, ya situ patut minder.
  • Musti punya sense of music yang bagus. Yoha, soalnya ini ngaruh banget sama track lagu yang bakalan situ susun pas siaran nanti. Maksudnya gimana? Nih ya, kalo selera musik situ bagus, kan kayaknya situ ga mungkin deh maenin lagu avenged abis muter lagunya Sarah Mclachlan.
  • Jangan pernah menjadi palsu. Baik itu dari gaya ngomong, cara tertawa, dan cara berkomunikasi. Jangan dibuat-buat. Kalo suara situ cempreng ya cempreng aja. Kalo ketawa situ mirip kuda, ya pasrahin aja. Inget bro, ini bukan radio di tahun 80an dimana suara ngebass menjadi primadona. Merasa ga pede dengan suara yang jelek? Cara ketawa yang nyolotin? Tutupi dengan otak. Maksudnya? Selama situ bisa beneran menghibur pendengar dengan info yang situ kasih atau candaan yang situ lempar, orang ga bakal permasalahin tipe suara situ.
  • Variatif dan kreatif bro. Kalo pas siaran situ cuma bisa ngasih tau tentang informasi waktu dan pentingnya menjaga keamanan rumah, situ ga beda sama tukang jam dan hansip.
  • Udah sah jadi penyiar? Jangan seneng dulu, bakalan banyak yang menuntut situ sempurna ketika mulai bersiaran nanti. Mulai divisi marketing bakalan menuntut semua iklan yang ada di log diputerin, Music Director (MD) bakalan menuntut situ muterin lagu-lagu yang sudah dia pilih untuk diputerin, berapapun itu. Kok harus diputerin? Karena biasanya log lagu dari MD itu berisi lagu-lagu baru, lagu-lagu yang jarang diputer, atau lagu-lagu yang jadi songs of the month. Terus masih ada Program Director (PD). Orang ini yang bakalan menuntut situ membawakan acara sesuai dengan tujuan dari program itu sendiri. Bingung? Gini, ga mungkin juga kan dalam acara interview dengan pejabat setempat situ malah buka sesi curhat? Gitu.Selanjutnya radio tempat situ kerja yang bakalan nuntut situ. Iya dong. Situ adalah representasi dari radio itu sendiri. Kalo situ aja siaran ogah-ogahan, niat ga niat, otomatis identitas dari radio itu sendiri bakalan keropos secara perlahan. Dan terakhir adalah tuntutan dari pendengar. Mereka bakalan nuntut situ selalu bisa menghibur. Ga bisa menghibur atau siarannya statis? Sori, sewaktu-waktu mereka bisa ganti channel tanpa ngasih tau situ.
  • Menjadi penyiar itu ga boleh sempit pemikirannya. Kalo situ sempit pemikirannya, baik tentang agama, kebudayaan, sosial dll, lepasin dulu tuh semuanya sebelom masuk ruang siaran. Ketika siaran, kita harus siap dengan segala hal yang berbeda dan kadang menyinggung. Harus bener-bener open minded banget. Harus bisa terima info dari sana-sini. Masalah situ tersinggung atau marah, itu urusan kita sebagai penyiar. Pendengar ga mau tau. Terus gimana solusinya? Kalo saya sih, kalo misalnya ada pendengar macem begitu, biasanya saya diemin dan ga pernah saya bacain smsnya atau puterin request-nya. ๐Ÿ˜›
  • Buatlah seakan situ sebagai penyiar sebagai personal yang selalu tahu, tapi bukan sok tahu. Selalu pintar, tapi bukan sok pintar. Selalu up to date, tapi harus ada sumber. Kalau ada kesalahan, baik salah ucap, salah info maupun salah sebut, ya minta maaf. Tapi jangan jadi tukang minta maaf. Dikit-dikit maaf. Karakteristik pendengar radio itu hearing bukan listening. Jadi kalo ada salah kata dikit ga usah dibahas, apalagi minta maaf. Hajar terus!
  • Udah banyak nih ceritanya yang “memuja” dan menggemari situ. Terus situ besar kepala? sombong? Boleh aja, tapi ga lama kemudian, situ mati gaya. Kehancuran seorang penyiar (dan kerjaan laen) adalah ketika situ mulai sombong dan ke-sok-an. Biasa aja. Situ belom beneran jadi artis lagi. Semakin situ gede kepala, semakin gede pula kesempatan situ buat jatuh.
  • Jadilah teman pendengar, bukan “penyiar”. Usahakan jalin hubungan sedekat mungkin dengan pendengar KETIKA bersiaran. Buatlah teathre of mind dan usahakan bawa mereka ke dunia yang lagi situ bangun ketika bersiaran. Percaya ucapan “Hearing is Believing”. Untuk cara yang satu ini sangat susah. Bahkan saya aja belom bisa sampe sekarang.
  • JANGAN pernah percaya rating. Dude, rating-rating TV ato radio hari ini tuh bisa dibeli. Jadi jangan langsung ngerasa minder kalo misalnya acara yang situ bawain dibilang berrating rendah ato ga ada yang dengerin. Selama yang saya tahu, pendengar pasif itu selalu lebih banyak daripada pendengar aktif. Telepon dan sms ga selalu bisa dijadiin tolak ukur laku atau tidaknya sebuah acara.
  • Kalo kata Sun Tzu dibuku Art of War yang dia bikin, dia bilang kalo cara terbaik menandingi musuh adalah dengan mengamati dan memperhatikan kebiasaannya, jadi kita tahu kekurangan dan kelebihannya. Begitu juga di radio. Jangan pernah ngerasa gengsi atau males ngedengerin penyiar dan radio lain. Selain bisa buat perbandingan, situ juga bisa bikin inovasi yang ga dimiliki radio laen.
  • Hati-hati dengan bahasa Inggris kalo misalnya elmu situ pas-pasan. Disadari atau enggak, pendengar kita jauh lebih pintar dari kita. Sebuah gaplokan besar tuh kalo ampe dikoreksi langsung cara spelling kita oleh pendengar, Kalo lewat sms sih masih aman, situ doang yang baca. Kalo pas on air? Siap-siap muka badak. Makanya, banyakin baca buku, buka internet dan liat tivi. Cari tahu cara pengucapan nama artis luar negeri yang bener juga pengucapan judul lagu. Ini nih yang biasanya jadi masalah penyiar. Karena kadang pengucapan nama artis ga selalu sesuai dengan nama yang tertulis. Misal, Michael Buble itu dibaca Maikel Bable, bukan Mikael Babel.
  • Sekali lagi, buatlah hubungan personal antara penyiar dan pendengar. Ga ada tuh kata-kata “Kalian semua” atau “Anda sekalian”. Yang ada ya “Kamu”, “Elu” atau “Anda”. Ngapa gitu? Kalo pas ngobrol sama orang, situ maunya dispesialin ngomongnya atau disama ratain sama semua? Gitu juga pendengar.
  • Usahakan situ punya karakter atau ciri khas pas siaran. Kalo masih susah atau belom bisa nemuinnya, halal kok memakai style orang laen, asal ga meninggalkan citra kita sendiri. Lama kelamaan bakalan dapet karakter itu sendiri. Kalo udah dapet karakter atau ciri khas, itu udah enak banget. Siaran pun lancar. dan situ juga bakalan dicariin sama pendengar. Sebuah penghargaan banget kalo misalnya ada pendengar yang galau cuma karena kita berhalangan siaran.
  • Situ ga bakalan pernah bisa kaya “di” radio. Tapi bisa kaya “dari” radio. Makanya, perluas jaringan, jangan cuma siaran aje lu! ๐Ÿ˜›
  • yang paling penting, penyiar radio yg baik itu yg gak heboh sendiri. Dan kurangi melontarkan jokes intern yg pendengarnya gak ngerti. Penyiar radio itu gak pernah nertawain jokesnya sendiri saat on air. Biar pendengar yg ketawa. – Penyiar radio itu gak gampang tersinggung. Malah kalo perlu dia nertawain dirinya sendiri. Itu penghibur yg hebat <== Larry King.
  • Siaran itu sama aja jual diri. saat bersiaran, situ menjual diri situ lewat suara. Tujuannya? Emang ga mao kalo ujug-ujug ada yang ngajak ngMC? Emang ga mao kalo ada yang nawarin jadi voice over?
  • Bro, punya masalah berat yang rasanya bikin situ ga mood ngapa-ngapain? Kalo situ adalah penyiar, situ kudu buang jauh-jauh tuh perasaan kayak gitu. Be other people ketika situ masuk ruang siaran. Pendengar ga mau tau kalo kemaren situ abis putus cinta, abis ditinggal pergi keluarga, atau rumah situ kemalingan. Yang mereka tau, ketika mereka dengerin, mereka bisa terhibur sama lagu-lagunya, bisa nambah pengetahuannya ketika ada tips-tips / info dan paling ga bisa tersenyum ketika situ ngoceh. Selebihnya? bukan urusan mereka.
  • Ceritakan sedikit, SEDIKIT, masalah pribadi situ ke pendengar. Perkara itu masalah nanti jadi berkembang, itu mah cuma improvisasi aja. Tau ga, pendengar itu sebenarnya kepo dengan apa yang terjadi dihidup penyiar. Siapa pacar kita (penyiar), jomblo apa double, suka makan apa, pokoknya hal remeh temeh yang sebenernya ga penting, tapi mereka mau tau.
  • JANGAN PERNAH jangan pernah sebegitu dekat dengan pendengar. Apalagi pendengar aktif, yang sampe tuker-tukeran nomor hape atau malah jadian. Bro inget bro, suatu saat itu bakalan jadi bumerang kita. Serius.
  • Dan terakhir, tujuan situ jadi penyiar itu untuk apa? Untuk ngetop? terkenal? kalo iya, mendingan buang jauh-jauh deh yang kayak begitu. Bakalan bikin situ jatuh pada akhirnya. Menjadi penyiar itu kemauan hati dan panggilan jiwa #tsaaaheeelaaaah . Ada yang bilang, penyiar itu pekerjaan kutukan. Maksudnya gini, sekali lu jadi penyiar, lu ga bakalan bisa berhenti kangen sama kerjaan ini. Sampe kapanpun.

Udah, segitu aja dulu. Ntar bagi-bagi lagi. Sekali lagi saya bilang kalo saya bagi-bagi gini bukan karena saya merasa sok mampu ato sok pinter, wong saya aja masih banyak banget ngelakuin salah. Tanya aja sama Zen Alim, hehehheee.. CUma mau sharring aja kok, kalo ternyata dunia kepenyiaran itu ga segampang yang banyak orang kira. Bukan, menjadi penyiar itu bukan cuma duduk anteng, muter lagu, ngoceh sana-sini, ngisi presensi, pulang dan gajian. Ada banyak hal lebih dari itu yang mungkin belom banyak yang tau. Salah satunya ya yang saya tulis ini.

Makasih banget spesial buat temen-temen dan kakak-kaka di DCS yang sadar ato ga udah ngasih saya banyak elmu macem Zen Nur Alim, Ukki Riantori juga pak Nino. Ga lupa buat mas Tony Thamrin yang udah ngijinin saya mengcopy paste beberapa twittnya. Ga lupa buat opa Larry King!!

Maaf kalo ada yang salah, namanya juga manusia. Semoga bermanfaat!!

SELESAI

Iklan

9 responses to “Jadi Penyiar itu Gampang

  1. aku setaon kerja di Radio mas jadi penyiar.. keluarnya karena lanjutin kuliah.. n skrg kangen lagi pngen nyiar ^_^ .. apa lg abiez baca neh artikel.. hmmm.. thanks yah tipsnya..

  2. pas banget.. saya kuliah, tapi dari SD tu udah akrab banget sama yg namanya dengerin radio, radio buat saya itu melebihi tv menariknya, nah mimpi saya tu mauuuu banget jadi penyiar, nah tapi gak tau channelnya gimana, ada info gak ya? thanks..

    • biasanya sih kalo pas siaran sendiri, aku lebih banyak kasih informasi diselingi baca sms atau terima telepon. jangan terlalu memaksakan ngomong kalo cuma asal ๐Ÿ™‚

  3. beh, banyak manfaat yang saya dapet dari artikel mas ray disini.
    masalah saya yang paling kelihatan dan ndak kunjung sembuh adalah:
    – Speed ketika bicara yang kadang diluar kesadaran terlalu cepat
    – Blepotan tidak ketinggalan
    – bahasa inggris yang pas-pasan, tapi tetep aja sok diucapin ma ane
    – garing
    – sok asik padahal nggak banget
    – karakter suara yang sampai sekarang belum dapet, masih ngikut.
    – junior yang minder (maklum baru)

    ya begitulah mas, masih harus banyak belajar saya tuh.

    • kalo masalah speed dan blepotan sih biasanya saya suka ngerekam siaran saya, terus saya dengerin lagi sesudah siaran, nah dari situ saya koreksi kekurangan saya. baik itu soal speed ngomong juga soal blepotan ga jelas. soal bahasa inggris, banyak” baca majalah atau dengerin radio lain, biar kita tau pengucapan yang bener, selain itu juga perbaiki lagi bahasa inggris ๐Ÿ˜€
      sok asik dan garing? jangan memaksa. ada penyiar yang memang ditakdirkan jadi penyiar lucu, ada yang enggak. kalo emang kita ga lucu, pasti ada hal lain yang bisa ditonjolkan ๐Ÿ˜€
      karakter suara? FYI aja, saat ini sih suara ga terlalu ditonjolkan dalam dunia broadcast. perbanyak pengetahuan aja. oiya,, karakter itu bukan di suara, tapi di cara siaran kita. kalo soal minder, perbanyak bergaul aja, selama ga salah kaprah dan salah gaul, pasti ilang mindernya ๐Ÿ˜€

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s