Bermusik itu Mudah


Yup, bermusik itu mudah. Asal…

Punya selera musik yang tinggi. Sama halnya kayak menjadi penulis, menjadi musisi kan berarti kita juga harus punya referensi musik yang bagus juga. Nah, bagus bagi setiap orang itu berbeda-beda. Buat saya sendiri, musik bagus itu ya lagu-lagunya Linkin Park (beberapa), Limp Bizkit, Budi Doremi, Tulus, James Morrison, Christina Perri, The Script, Panic At The Disco dan masih banyak lagi. Pokoknya kalo emang nu metal ya nu metal yang masih bisa dicerna, kalo pop ya pop yang easy listening, kalo emang jazz, biasanya sih jazz aliran baru. Seputar itu deh. Bukan berarti saya anti dengan aliran musik/musisi diluar itu, tapi berasa ada yang ganjel aja kalo saya memaksakan diri untuk ngedengerinnya.

Saya ga mungkin ngedengerin lagu-lagu punk kalo ga terpaksa, ga mungkin juga ngedengerin lagu-lagu melayu kalo bukan pas siaran, dan bakalan ga mungkin lagi ngedengerin lagu ga jelas ala boys dan girlsband kalo bukan tuntutan kerjaan :p

Bukannya belagu atau kepingin dibilang bercita rasa tinggi dalam bermusik meskipun kenyataannya begitu tapi ya emang ga suka, dan menurut saya lagu-lagu macem gitu cuma temporary doang. Hari ini terkenal besok dibuang. Sorry to say.

FYI aja ya, apalagi buat situh-situh yang punya band dan punya lagu jagoan tapi situh masih berkutat di jalur indie dan situh mengirimkan demo ke radio-radio, kalo lagu situh ga bagus-bagus banget, biasanya situh bakalan dicela abis-abisan deh sama penyiar-penyiarnya. Kebanyakan kita muter lagu-lagu semacam ini ya karna dua alesan; kalo ga karena disiapin MD atau karena kita kenal sama yang kirim itu demo. Atau juga karena di request. Berarti itu 3 alesan. Hahahaha..

Artinya, kita para penyiar ga akan dan ga mau repot-repot muter lagu situh kalo emang ga ada 3 hal diatas. Berbahagialah situ yang musiknya jelek tapi fanbase-nya gede, karena masih tertolong sama request. Yang kesian itu udah musiknya jelek, ga punya fans pula. For Your Information aja, biasanya lagu-lagu baru gitu dikasih semacam waktu promosi di radio itu selama 2 atau 3 minggu. Setelah itu lagu itu yang akan membuktikan apakah dia bisa survive atau kaga. Apakah banyak yang request atau malah di diemin.

Kalo boleh saya kasih tips, yang siapa tau bisa bikin situh-situh lebih kreatifitas lagi, mendingan jangan terlalu ikutin pasar deh kalo emang situh atau band situh ga terlalu nguasain banget sama apa yang lagi pasar sukain. Misal, pasar lagi rame musik melayu, sementara situ hebat di musik-musik rock, ya jangan maksa. Jangan berpikir ikutan mainstream biar laku. Hoi, pasar juga punya kuping, punya selera dan tau kualitas. Sejelek-jeleknya kualitas band melayu saat ini, kan hanya beberapa aja yang bisa survive. Itu aja udah membuktikan bahwa ga semua yang ngikut pasar itu bisa survive. Gitu juga situh.

Terus pasti ada pertanyaan, “Sekarang gimana aliran musik guweh bisa laku kalo ga sesuai pasar?” Ya bikin lagu sesuai aliran/genre situ dengan kualitas yang baik, yang bagus, yang super kalo bisa. Yang kalo orang denger tuh langsung doyan dan ga bisa berenti dengerin. Tau dong kenapa Maliq N d’Essential bisa bertahan sampe sekarang, atau kenapa Endah N Resa namanya bisa dikenal? Atau kenapa disaat serbuan boysband dan girlsband yang seakan tanpa henti, nama Adera, HiVi atau Tulus bisa kedengeran? Ya karena mereka bermain musik dengan hati, jadi yang nongol adalah kualitas. Dan mereka bisa ngebuktiin kalo ga ngikut pasar itu ga mati. Mereka aja bisa, masa situh dan band situh ga bisa?

Jadi inget kata-kata seorang penulis, “Menulis itu bukan demi mendapat uang, tapi demi pembuktian dan karya yang bagus”. Mungkin itu juga berlaku di dunia musik. Bermusik yang benar itu bukan demi dapet duit, RBT situ laku, ato yang laen. Tapi demi pembuktian kalo musik situ enak di denger, bisa di denger dan mantab. Saya sih yakin, kalo orang udah suka, udah nyaman, pasti dicari. Yang berarti, situh pasti laku. Duit dateng dah. Kaya dah. Survive dah. Ga ecek-ecek dah.

Ah, saya pikir, dua hal itu cukup deh ya buat masukan situh-situh yang maen-maen ke blog saya ini. Kalo emang masih kurang, ya email aja, ato situh ada yang mau ditanyain soal dunia radio atau komunikasi ya email aja di rahendraray@yahoo.com. Insya Allah saya dan temen-temen bisa bantu jawab pertanyaan situh. Gituh.

Bubyeeeee!!!!

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s