Ngobrol itu Gampang..


Tau ngobrol dong ya? Asal katanya obrol, yang memiliki arti bercakap-cakap atau berbincang-bincang santai tanpa pokok pembicaraan tertentu (KBBI). Kalo arti gampangnya sih, ngobrol itu ya kegiatan buka mulut, ngeluarin kata-kata dah. Gitu kalo kata saya. Cuma masalahnya nih, kalo saya perhatiin masih banyak diantara kita yang belum bisa melakukan sebuah obrolan dengan baik. Masih suka ada salah kaprah, suka ada omongan yang sebenernya ga perlu, candaan yang terlalu dan kadang ngobrol pun bukan disebut ngobrol lagi karena akhirnya di dominasi oleh suara lantang dari satu pihak. One man stand dah.

Meskipun merupakan salah satu kegiatan yang paling mudah, tanpa disadari yang namanya ngobrol ada aturannya juga. Aturan yang ga tertulis, yang kalau kita ga tau ya jadi garing aja obrolan kita, atau malah gagal gara-gara temen ngobrol situ tersinggung sama apa yang situ omongin. Saya mau bagi deh apa aja yang jadi kendala ketika kita berada dalam suatu obrolan, ini saya dapet dari hasil ngamatin dan nanya-nanya sama beberapa orang.

  1. Terlalu mendominasi. Setiap orang pengen punya kesempatan ngomong dan cerita. Mereka (kita, saya, situ), punya sesuatu yang pengen disampaikan. Entah itu penting atau tidak, tapi bagi si pencerita, hal itu tetep aja penting, makanya dia pengen berbagi. Nah, pegimana bisa lawan bicara kita ikutan ngobrol atau cerita kalau situ terlalu mendominasi obrolan? Dude trust me, orang ga peduli seberapa hebat situ jadi seorang suami, seberapa pinter situ waktu jamannya sekolah, atau berapa banyak anak situ. So, dengerin kata hati, ketahui kapan harus ngomong banyak dan kapan harus berenti.
  2. Banyak menceritakan masalah pribadi a.k.a curhat. Kecuali situ lagi dalam tahap konseling atau pas ngobrol 4 mata, coba deh kurangi atau malah hindari curhat berdarah-darah soal kehidupan pribadi situ, misal kayak soal percintaan situh yang gagal mulu, tentang kehidupan sex situ yang amazing, soal keluarga situh yang menurut situh berantakan, atau keadaan situh yang jadi pengangguran abadi sepanjang masa. Yang saya tau, ketika orang pengen ngobrol, apalagi obrolan kusir, mereka pengen nge-refresh pikiran mereka, pengen tukar pikiran, bisa juga butuh hiburan. Lah pegimane dapet hiburan kalo situ dicolek dikit langsung curhat?
  3. Melebih-lebihkan omongan. Makan aja kalo kebanyakan bikin mual, minum kalo kebanyakan jadinya mabok. Nah, omongan juga gitu. Kalo situ hobi me-lebay-lebay-kan omongan, yang ngedengerin pada eneg. Beneran deh. Kalo emang kerjanya jadi mandor bangunan ya bilang aja, ga usah ngaku jadi supervisor. Kalo emang kuliahnya di universitas terbuka ya bilang aja, ga usah bilang kalo kuliah di UN elit. Suwer, kita bukan anak kecil lagi yang dengan mudah bisa diboongin.
  4. Ngelunjak. Men, cuma karena orang lain mengijinkan kita menjabat tangannya, bukan berarti kita bisa injek-injek kepalanya. Yoih, hanya karena situ merasa akrab, bukan berarti situ boleh melakukan apa pun sama dia, termasuk ngomong. Saya pribadi berusaha semaksimal mungkin untuk ga kurang ajar dengan orang yang lagi saya ajak ngobrol, meskipun itu seumuran. Sebisa mungkin saya ga akan bahas soal keluarganya, gajinya, agamanya, pendidikannya, kalo bukan saya atau lawan bicara yang mulai duluan. Kenapa? Hal-hal begitu tingkat sensitifitasnya tinggi. Salah ngomong sedikit, efeknya bisa berabeh. Oh iya, tersinggung itu berawal dari candaan lho. Berantem itu awalnya dari salah ngomong dan salah persepsi. Jadi sebelum situh berantem cuma gara-gara salah ngomong soal kerjaannya atau menghina keluarganya, mendingan dipikir dulu deh. Otak lebih besar dari dengkul, bro.
  5. Menyadari lawan bicara. Maksudnya, sadari dengan siapa situ ngomong. Ga mungkin situ ngomongin soal stabilitas ekonomi kalo lawan bicara situh seorang penjual kopi keliling. Sesuatu yang ga masuk akal juga kalo ujug-ujug situh ngomongin soal nuklir Iran ke penjual sayuran di pasar. Meskipun ga semuanya begitu, tapi rata-rata ya begitu (?). Intinya sih, situ bebas membicarakan apa aja dalam sebuah obrolan, tapi tetep ada konteksnya.
  6. Hindari lawakan jayus dan garing. Ini berlaku untuk segala macem jenis obrolan. Cuma karena menurut situ suatu lawakan itu lucu, belom tentu bagi orang juga. Kalo saya pribadi, saya lebih suka melontarkan lawakan dari apa yang lawan bicara saya sampaikan, itu pun dipikir dulu baik buruknya, nyinggung atau enggaknya. Lain hal kalo pas ngobrol sama temen akrab, itu mah lepas pecah semua. Terus cara menghindari biar ga kena lawakan garing gimana? Saya biasanya bakalan langsung ketawa ga niat atau pura-pura beli rokok/ke kamar mandi. Buat mereka yang nyadar keadaan, lawakan itu akan berenti dengan sendirinya. Kalo masih ga mempan? Pasang muka terganggu.
  7. Jangan norak. Laptop, smartphone, iPod atau juga kamera digital teknologi terbaru udah bukan barang “wah” lagi. Ampir setiap orang punya. Jalan-jalan ke Singapura atau foto-foto di Hongkong juga New York pun sekarang udah umum. Jadi jangan terlalu norak, kecuali kalo situh emang pengen menciptakan citra norak.
  8. Just be yourself! Salah kaprah yang sering terjadi ketika ngobrol sama orang, terutama orang yang baru kita kenal, adalah kita menjadi orang lain. Suara yang dibuat-buat, tingkah laku yang dimanis-manisin, atau tutur kata yang dibuat sangat lembut cuma untuk menarik simpati atau juga perhatian. Hey.. Untuk apa semua itu kalo lama-lama akhirnya kebuka juga aslinya kita? Justru orang lebih menghargai keaslian kita, mereka pun jadi lebih bisa menyiapkan diri ketika bertemu kita di kemudian hari. Menjadi palsu malah bikin orang males dan jadi ilfil. Ga usah pula banyak-banyak pencitraan. Situ ga lagi nyalon jadi pejabat, kan?

Udah ah, segitu aja dari saya mah. Itung-itung share tentang apa yang saya tau, siapa tau berguna buat situ-situ sekalian. Kalo bagus ya dipake, kalo jelek kok situ mbaca nyampe udah? :p

SELESAI

 

DOSEN MALES HARAM DARAHNYAAAA!! ALLAHUAKBAAAAR!!! *bawa bambu*

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s