Sudah Sempurnakah Situ?


https://provokatrok.files.wordpress.com/2012/04/gossipinga.jpg?w=300

Ketika kita sibuk mencari kesalahan orang lain lalu membicarakannya ke orang banyak, pernah ga situ melihat lagi kedalam diri sendiri untuk kemudian bertanya, “sudah sempurnakah saya?” Tidak. Saya yakin tidak, karena saya pun begitu. Kita begitu. Kita sudah terlalu sibuk memperhatikan orang, mencari-cari kesalahan orang, yang nantinya akan dijadikan senjata ketika yang bersangkutan berbuat salah.

Ada saat dimana kita menjadi penuduh, ada juga saat dimana akhirnya kita menjadi yang tertuduh. Kita pasti pernah merasakan kedua-duanya. Ngerasain enaknya menjadi penuduh yang tinggal tunjuk, tinggal bisik, tinggal bilang kalo si “itu” atau si “anu” begini begitu. Atau juga saat akhirnya kita ngerasain dituduh yang begini, yang begitu, dijadiin bahan bisikan orang, dan lain-lain.

Mencari-cari kurangnya orang itu asik lagi. Bener-bener kegiatan yang asik. Tentu lebih asik daripada kita sibuk berkaca dan berpikir, apa kurangnya kita, udah terlihat sempurna, udah gini, udah gitu, dll. Iya kan? Iya dong. Begitu pun ketika akhirnya kita menyampaikan hal itu ke orang lain. Asik? Asik banget. Seakan akan kita menjadi orang yang wah banget karena bisa begitu cepat menyampaikan kesalahan seseorang ke umum. Umum? Terlalu besar lingkupnya. Ambil contoh ke lingkungan kerja, atau sekolah. Apa situ ga girang kalo misal situ bisa dengan cepat ngelaporin kalo si A ini ternyata begini, si B begitu. GIrang. Banget.

Tapi pernah situ mikir gimana kalo keadaannya dibalik? Situ yang jadi korban. Apa kabar? Ga enak kan? Iya. Meskipun jelas-jelas kita salah atau kita memalukan, tapi tetep ga enak kalo pada akhirnya kesalahan atau hal memalukan yang kita bikin disebarin ke orang banyak. Kenapa? Sudah hakikat manusia untuk selalu menjaga gengsi, menjaga harga diri. Menjaga malu.

Saya rasa ga ada orang yang dengan ikhlas mau dipermalukan, kecuali dibayar. Ga ada orang yang dengan rela dibikin bahan omongan/ketawaan dengan sukarela. Kecuali dibayar atau kecuali gila.

Jadi intinya, lebih bijak lagi dalam mengurusi hal-hal macem gitu. Tetep inget kalo karma itu ada. Ga hari ini, mungkin tahun depan. TInggal tunggu waktunya aja. Saya? Saya sih termasuk orang yang cuek dengan hal begituan. Bukan karena takut karma, tapi saya menganggap hidup orang yang ga bersangkutan langsung dengan saya itu ga penting, jadi buat apa saya urusin.

SELESAI.

Iklan

One response to “Sudah Sempurnakah Situ?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s