Cuma Isi Pikiran Saya Aja,


http://mustjans69.files.wordpress.com/2009/05/batas-kota.jpg

Salah ga sih kalo tetiba saya membayangkan di Madiun ada kegiatan-kegiatan anak muda yang seru dan tidak segmented? Kayak ngobrol-ngobrol seru dimana semuanya bisa ikutan, ga dibedain dari komunitas apa, dari perguruan silat mana, dari faham apa, dll. Ngobrol-ngobrol atau diskusi yang isinya beraneka macem tema yang bisa kita obrolin sambil ketawa-ketawa nyantai di cafe/angkringan sambil duduk ngopi. Membaur deh tuh semua orang. Yang tua, yang muda, yang kerja, yang sekolah. Ya ngumpul aja, ngobrol. Meskipun kesannya cuma obrolan biasa, tapi ada yang bisa kita “ambil” setelah obrolan begini selesai. Salah ga saya mikir kayak gitu? Ga deh kayaknya. Wong kalo saya perhatiin, Madiun punya banyak orang-orang kreatif, orang-orang pinter, juga orang-orang berprestasi.

Konsep yang ada di pikiran saya sih ada banyak. Yang pertama itu macem diskusi ringan aja. Kalo emang ga ada tempat nongkrong yang asik ya kita orang ngumpul di satu kafe atau angkringan, ngedatengin atau ngundang orang yang handal dibidangnya buat share tentang apa aja, kita diskusi disitu. Buatlah menarik. Ga usah tiap minggu deh, 2 minggu sekali pun bisa. Terus konsep yang kedua yang ada dalam pikiran saya, kayaknya kita bisa deh bikin acara anak muda bareng-bareng, yang bisa nyatuin semua komunitas yang ada di Madiun. ya komunitas fotografi, komunitas sastra, fixie, sepeda onthel, teater, dan banyak lagi. Kalo bisa ngumpul kayaknya lebih asik daripada sendiri-sendiri kayak yang selama ini terjadi. Yang poto mah poto, yang sesepedahan mah nggenjot, yang teater mah latian aja. Menurut saya bisa deh kita ngumpul dan bikin acara bareng yang memadukan semua itu. Acara dimana musik, sastra, fotografi, dan yang lainnya ngumpul jadi satu, sehari penuh, full dari anak muda Madiun. Ya kalo emang perlu ngundang komunitas yang dari luar kota sebagai tamu atau pengisi acara ya undang, tapi utamakan Madiun. Sukses ga? Belom tau, belom nyoba juga kan.

Yang ketiga kurang lebih sama. Tapi lebih ke musik. Musik jazz dan musik indie. Solo, Jogja, Surabaya udah ada tuh kegiatan rutin kayak gitu. Madiun belom. Kenapa jazz? Dalam pikiran saya sih, pasarnya lebih besar karena ga cuma anak muda yang bisa menikmati. Semua umur. Yang berarti, bisa ngedatengin massa lebih banyak. Kalo massa udah banyak, otomatis nyari dukungan (baca : sponsor) gampang. Udah bisa deh tuh dijadiin acara rutin tahunan. Indie pun sebenernya bisa dijadiin event besar lho kalo kita bisa memilih tempat acara yang lebih strategis. Ada kok beberapa spot di Madiun yang sebenernya terbengkalai karena ga pernah digunain padahal bagus buat bikin acara.

Udah saatnya Madiun punya daya tarik wisata yang lain selain objek wisata alam yang ada. Udah saatnya juga Madiun ga kalah sama kota lain disekitarannya. Entah kalo para penduduk asli Madiun, kalo saya sebagai pendatang sih ngerasa risih aja kalo kita seperti tertinggal sama kota lain padahal punya kemampuan yang sama. Masalah berhasil atau ga itu mah masalah belakangan, yang penting nyoba aja dulu. Oh iya, perhatian dari pemerintahan juga dibutuhkan sih, biar kesannya kita, anak-anak muda ga jalan sendiri. Madiun kalo bukan anak-anak mudanya yang membangun, siapa lagi?

So, ini cuma pendapat saya. Kalo emang saya salah, coba tunjukkan dimana salahnya. Kalo emang tulisan saya ini bener, hayuuk kita kerjasama dan bangun bareng-bareng.

SEKIAN.

Iklan

3 responses to “Cuma Isi Pikiran Saya Aja,

  1. mungkin lingkup yang lebih kecil dari sebuah festival, mas. ya intinya sih cuma keinginanku untuk bisa ngumpul N share bareng temen-temen di madiun aja 😀

  2. itu namanya kamu mau bikin fwstival atau semacamnya kalau isinya banyak komunitas yang beraneka ragam. kalau hanya duduk2 ngobrol2 saja semacam diskusi, harus segmented. misalnya komunitas @kopdarbudaya yg mau datang ya hanya orang-orang yang sevisi dg kopdarbudaya yang diskusi tanpa durasi dan registrasi, satu2nya kopdar yang bukan ajang nyari jodoh terselubung… :))))))

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s