Bisnis Baru : Pesta Pernikahan


Ceritanya tadi siang cerita-cerita gitu sama nyokap, awalnya sih ngobrol macem-macem sampe akhirnya ngobrolin soal pernikahan. Dari sinilah saya tahu sesuatu yang sebelumnya saya ga tahu karena memang saya ga tahu. #Mbulet

Iye, soal pernikahan yang makin kesini udah jadi semacam bisnis menjanjikan untuk para orang tua orang-orang di dalamnya. Perputaran duitnya lumayan besar, well kalau tidak bisa dibilang bisnis, katakanlah sebuah pesta pernikahan ini adalah tabungan berkala, yang harus dibayar ketika orang lain mengadakan pesta juga.

Bingung? Sama. Gini..

Sering kan yah kita memberikan semacam amplop kepada si empu pesta berisi uang. Ya sebagai syarat aja biar bisa makan gratis :p Nah ternyata tuh uang yang udah kita kasihin nanti bakal dibalikin lagi kalo sewaktu-waktu kita bikin pesta pernikahan. Semacam utang gitu kali ya, ato nabung berkala. Jadi nanti nih, sesaat setelah pesta selesai, amplop-amplop yang udah masuk bakalan disortir sama si orang tua. Nantinya, diapalin deh tuh nama-nama orang yang udah ngasih amplop plus diinget juga nominal rupiahnya. Nanti ya pas mereka bikin pesta, kita kudu ngebalikin dengan nominal yang sama.

Makin kesini cara itu makin dipermudah, jadi si empu acara ga harus meriksa/sortir lagi amplop-amplop yang udah masuk karena biasanya si tamu ini bakal kasih langsung ke empu acara. Oh iya, yang akan terima dan sortir uang ini orang tua yah, bukan si anak yang lagi jadi ratu dan raja semalam.

Ga cuma uang doang, kadang nanti terjadi semacam perjanjian sama pihak yang mengadakan pernikahan dengan temannya. Misal gini, si A mau bikin nikah, sementara kekurangan uang, nah bisa deh tuh si A minta bantuan berupa beras, tenda atau lainnya kepada si teman, nah nanti ketika si teman mengadakan pesta, ya kita mengembalikan apa yang pernah dia kasih ke kita. Hal seperti itu kata nyokap disebut sebagai SPONSOR.

Udah selesai? Belom. Ternyata ada juga pembagian kuota undangan dalam sebuah pesta pernikahan. Jadi nanti ketika si pihak lelaki menyerahkan mas kawin, akan terjadi deh tuh negosiasi pembagian kuota undangan. Kalo misal pihak si lelaki ini ngundanganya kelebihan dari batas kuota yang ditentukan, maka per orang akan dikenakan tarif lagi. Jadi misal kuota undangan buat saya nih cuma 30 orang, udah include keluarga, eh tapi ternyata ngundangnya sampe 50 orang. Nah, nanti kita bakal bayar lagi biaya untuk 20 orang ini. Katakanlah misal per orang dikenakan biaya catering Rp. 10.000, jadi udah ketauan deh kita musti nambah berapa lagi untuk 20 orang tadi.

Ribet ye? Banget.

Awalnya, saya pikir ga senjlimet ini. Uang yang didapet dari amplop ya bakal dikasihin ke pengantinnya buat modal kedepan. Eh malah kagak. Bisa sih, itu tergantung kebaikan hati si orang tua. Tapi ya masa sampe segitunya? Makanya ga aneh kalo banyak yang semangat ketika ingin melangsungkan pernikahan untuk anaknya. Kenapa? Karena bayangan untung besar sudah terlihat, meskipun kedepan mereka harus membayar lagi apa yang sudah tamu berikan. Yah circle-nya begitu.

Jadi, mau dibikin bisnis macem apakah pernikahan anda? :p

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s