Harga Temen? Bro, 2013, Bro


“If you’re good at something, never do it for free..” – Joker

Sejak pertama kali nonton film Batman The Dark Knight, quote dari si super villain ini, Joker, selalu nempel erat di kepala saya. Yoks, quote yang artinya kurang lebih ya kalo emang situ ahli/bagus dalam suatu hal, jangan pernah melakukannya secara cuma-cuma/gratis. Harusnya sih. Cuma, berapa banyak dari kita yang selalu mengharapkan servis gratis? Banyak.

Oke, kalo kita bicara soal gratis, kayaknya ya ga mungkin juga. Nowadays, susah juga mencari sesuatu yang gratis. Bahkan kencing saja bayar, begitu kata banyak orang. Iya, bener. Ga ada yang gratis. Harus bayar. Tapi apakah kemudian dengan timbulnya niat membayar ini kemudian kita menghargai sesuatu dengan sepantasnya? Uhm.. Sori to say, enggak.

Kenapa? Iyalah. Dimana-mana masih terkenal yang namanya istilah “harga teman”, “harga perkenalan”, dan harga-harga tidak menghargai lainnya. Sok diinget, berapa kali situ menawar sadis barang dagangan temen sendiri? Cik diitung, berapa kali situ membayar secara asal jasa temen hanya karena situ kenal? Yaoloh, bro, 2013 lho bro.

Sering banget sih yang kayak gini terjadi. Saya sering banget nemuin hal seperti ini. Punya kenalan desainer grafis, ya gitu. Doi udah kenyang banget karyanya ga dihargain semestinya. Komentar-komentar seperti, “Wong desain begitu aja kok mahal amat, mas!” atau “Halah.. Begitu doang mah saya juga bisa. Udah, segini aja deh.” udah jadi makanan sehari-hari dia. Walah, enek juga sih ya. Saya suka mikir, sebelum ngomong begitu, apa itu orang ga mikir dulu kalo biaya kuliah si desainer ini berapa, apa iya ga mikir kalo membuat desain yang “cuma begitu aja” butuh waktu berapa lama, dan apa iya ga mikirin kalo justru dari desain-desain itulah si desainer ini nyari makan. Membayar sesuatu sesuai nilainya kan termasuk menghargai. Situ ga tau aja kalo desain/karya yang menurut situ “cuma segitu aja” itu bikinnya berhari-hari, sampe ga tidur ato sampe si desaner ini nungging-nungging.

Oke, itu desainer.

Masih banyak lagi yang lainnya. Contoh paling gampang ya profesinya saya ini. Jualan mulut. Jadi MC. Sering banget saya nolak job ngMC karena dapet harga yang gak banget. Iya, udah harga ga banget tapi minta yang wah. Olala beibeh kidding me? Begitulah. Terakhir, ada yang nawarin saya ngMC dengan bayaran satu lembar uang merah untuk 3 jam. Broh.. Mau ketawa gimana, mau marah ya lucu. Padahal, itu yang ngundang instansi besar. Sebagian dari situ mungkin bakalan mikir kalo saya terlalu belagu, bertingkah atau yang lainnya. Terserah. Sekarang saya balikin. Jika seandainya situ ngejual barang bagus, asli kualitas bagus dan saya tawar dengan harga rendah, situ tersinggung ga? Iya? Ya sama. Begitu kira-kira harga sebuah kualitas.

Ga beda jauh sama cerita temen saya yang penulis. Ya begitu juga. Launching buku pertama, tetiba banyak temen-temen dan temen-temenan yang mendekati dan minta buku. “Aku satu yaaaa!!” atau “Kan kita temen.. Boleh deh yaaaaa” komentar begitu banyak keluar. Padahal, si temen ini produksi buku sendiri. Maksudnya? Iya, dia bukan nerbitin buku di penerbit major yang udah terima bersih. Tapi dia nabung duit supaya bisa bikin buku, supaya bisa dijual. Ealah, malah dipalakkin. Kasian jadinya.

Udah, gitu aja?

Enggaklah. Itu cuma contoh yang saya tau. Saya yakin masih banyak yang lainnya. Dimana mereka tersiksa karena kalimat “kan kita kenal jadi harga kenalan yaaaa!” atau kata-kata “harga teman”. Broh & Vroh, udah saatnya kita mengubah cara pikir kita. Biarpun mereka temen, kita kenal, tapi tujuan mereka ya sama. Nyari duit. So, hargailah dengan menghargai karya/jasa/barang yang mereka tawarkan sepantasnya.

Kalo saya sendiri sih emang udah niat. Saya ga akan menarik bayaran kalo ngMC untuk acara komunitas. Yoha, selama itu acara komunitas, saya ga narik bayaran untuk jasa ngMC. Dimana pun. Kapan pun. Ya kalo di luar kota yambok diongkosi. Diongkosi ae. Eh, sama ngerokok deh. Eh, sama makan deng. Eh, minum juga. Lah terus karepmu piye, Ray? :))

Tapi serius, saya ga akan minta bayaran untuk ngeMC di acara komunitas, tapi kalo mau dibayar ya ga nolak. Kontek aja, broh. Kenapa saya mau ga dibayar? Itungannya ya berbagi aja. Karena saya ga bisa berbagi dalam bentuk materi, belum bisa berbagi dalam bentuk uang, ya saya berbagi dalam bentuk apa yang saya bisa. Salah satunya ya ngMC.

Udah ah. Selamatan Jumatan, beibeh.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s