Out op De Boks, mas.


Bukan cuma situh, saya juga kadang suka takut dan parno sendiri ketika harus keluar dari zona nyaman yang ada di hidup saya. Cuma terkadang, akhirnya kita sampe di sebuah pilihan, mau nyaman tapi gak berkembang atau mau mencoba dengan kemungkinan-kemungkinan yang pasti terjadi. Kalo sukses ya syukur, kalo gagal? Ya jangan berenti. Idup bukan cuma tentang kegagalan dan kalah, tapi tentang gagal dan berusaha untuk bangkit. Ahem.

Jadi ceritanya, hari Rabu kemaren (16 Oktober 2013) saya ke Jakarta naik bis. Nah, di bis ini saya duduk sama seorang pria yang naik dari Ngawi. Karena saya gak sempet kenalan, sebut aja si Mas ini dengan panggilan Bunga Joko. Saya sama si mas Joko ini ngobrol lumayan banyak, meskipun diawali dengan basa-basi yang sempet bikin saya males. Sampe akhirnya iseng saya tanya apa yang mas Joko ini kerjain di Jakarta. Dia bilang, dia punya usaha bengkel yang cukup besar di Bekasi. Hwoooogh.. Keren, sodara-sodara!! Saya aja yang orang Jakarta malah gak bisa bikin usaha di tempat lahir sendiri, lah ini jauh-jauh dari Ngawi malah bisa punya usaha. Salut.

Mulai deh tuh mas Joko cerita tentang hidupnya di Jakarta. Dateng di 2004, sebagai lulusan STM, kerjaan yang dia cari ya yang berhubungan sama mesin. Bengkel yang jadi sasarannya. Akhirnya, mas Joko ini kerja di bengkel di daerah Bekasi. Mas Joko bilang, dia termasuk karyawan kesayangan bos-nya karena kerjanya yang bagus dan sikapnya yang baik. Makanya dia betah kerja di bengkel itu sampe tahun 2009. Paginya kerja, sore sampe malem dia muter-muter keliling Jakarta.

“Nyari angin sama nyari temen, mas.” gitu katanya waktu saya tanya ngapain muterin Jakarta.

Mas Joko cerita, gaji yang dia dapet tiap bulan ditabungin hampir separuhnya, karena keluarganya di kampung gak minta untuk dikirimin uang. “Asal saya cukup, ibu sama bapak udah seneng katanya.” jelas mas Joko. Saya nanya, kenapa mas Joko maksain nabung sampe separuh gaji gitu, emang sisanya cukup buat kebutuhan sehari-hari? Mas Joko bilang kalo dia berusaha mencukupi kebutuhannya dengan sisa uang gaji dia. Kalo kurang? Ya dia bisa nutupin dari kerjaan sampingan yang dia dapet hasil dari keliling Jakarta dari sore sampe malem. Oh, oke. Orang ini keren, gitu menurut saya. Tapi gak sampe di situ aja. mas Joko terus cerita lagi. Dia bilang kalo sebenernya dia males kerja ngikutin orang karena cita-citanya ya punya usaha sendiri. Biarpun kecil, yang penting usaha itu miliknya sendiri. “Berasa puas, mas. Bapak sama ibu juga pasti bangga.”

AKhirnya tahun 2010, mas Joko ini nekat keluar dari tempat kerjanya dan buka usaha bengkel pake tabungannya selama kerja ikut orang. Saya nanya lagi, “Emang selain motivasi pengen punya usaha sendiri, yang bikin mas pengen punya usaha sendiri tuh apa?”. Mas Joko senyam-senyum aja, persis kayak kuda lagi dimandiin. “Saya janji sama pacar saya, mas. Saya bakalan nikahin dia kalo saya punya usaha sendiri. Lah kan saya udah 6 tahun di Jakarta, saya juga udah 6 tahun pacaran. Lah kalo saya gak nekat buka usaha, kapan saya bisa nikahin pacar saya? Kasian kan, mas, udah 6 tahun pacaran.” Saya speechless.

The Power of Love, sodara-sodara.

“Nek orang kampung kayak saya, mas, gak begitu ngerti sama cinta-cintaan. Di rasa enak, nyaman dan tenang sama seorang cewek, ya saya seriusin. Tambahan, saya wes kadung janji sama pacar saya supaya nungguin saya punya usaha sendiri, baru nikah. Mergo wes janji yo saya kudu mbuktiin janji saya, mas. Beruntung banget saya, punya pacar yang mau nungguin saya sampe 6 tahun cuma supaya saya punya usaha sendiri. Iya toh, mas? Makanya, masalah sukses apa enggak, lancar apa enggak, itu saya pikirin nanti. Sing penting bikin usaha aja disik. Tunjukkin kalo saya emang serius.” gitu jelas Mas Joko.

“Lah terus, setelah mas buka bengkel sendiri, mas langsung nikahin pacar mas?”

“Belum, mas. Waduh, mas. Enam bulan pertama saya buka bengkel, sepinya kebangetan. Selama 6 bulan, saya makan sehari sekali, kadang ya gak makan. Cuma saya sabar-sabarin. Saya kuat-kuatin. Mosok mau terus-terusan begini? Saya coba hubungin pelanggan-pelanggan saya waktu saya masih kerja di tempat yang lama. Akhirnya Alhamdulillah, rejekinya mulai dateng, mas. Saya bisa nabung lagi.”

“Terus?”

“Saya rasa uangnya cukup, ya saya pulang kampung. Ngelamar pacar saya. Nikahan deh. Wes mari nikahan, saya boyong istri ke Bekasi. Ben tinggal sama saya, ben ngerti bojone kerjo opo.”

Saya diem. Bengong, malu. Orang ini keren. Punya mimpi dan impian, punya tujuan.

“Terus usaha bengkel mas, piye?”

“Bener kata orang ya, mas. Nikah itu sama dengan membuka pintu rejeki. Setelah nikah, bengkel saya semakin rame. Kerjaan-kerjaan diluar bengkel pun makin banyak, mas. Saya sering jadi makelar mobil bekas, jualan onderdil, banyak pokoknya, mas. Rejeki ada terus. Bengkel saya makin gede.”

Oke. Okesip.

“Sekarang masih kerja sendiri atau udah punya karyawan, mas?”

“Karyawan saya ada empat, mas. Itu aja kadang gak nutupi kalo pas banyak pelanggan. Biasanya rame tuh pas weekend sama libur atau hari besar, mas.”

“Terus, mas?”

“Usaha bengkel saya makin lancar pas anak pertama saya lahir. Alhamdulillah semakin besar, mas. Sekarang saya gak perlu kerja lagi, udah ada karyawan yang kerja. Saya tinggal kemana pun gak kepikiran, karena udah ada yang ngurusin. Mau saya mudik empat kali dalam sebulan pun gak masalah, mas. Impian saya udah tercapai, saya bisa kerja tanpa terikat waktu, bisa nyantai, bisa bebas. Alhamdulillah..”

Eek! Kalo ada tiker, gue udah ngumpet di tiker kali. Malu, broh. Mau alesan apalagi sekarang? Ijazah? Yaelah, dia sukses gak pake ijazah. Modal? Modal dia cuma nekat dan beberapa juta uang dari tabungannya. Alesan apa, Ray? Apa? *mamam lacun*

“Mas Joko, saya mau nanya nih. Kalo disuruh milih, sekarang nih mas Joko lebih seneng mana? Terus kerja ikut orang atau punya usaha sendiri kayak sekarang?”

“Ya punya usaha sendiri kayak sekarang, mas. Biarpun pendapatan tiap bulan gak selalu sama, tapi saya puas. Saya seneng ngejalaninnya. Saya bersyukur bisa kayak sekarang. Coba kalo dulu saya gak nekat buka usaha sendiri, mungkin sampe sekarang saya masih jadi bawahan orang dengan gaji yang kecil dan terikat waktu. Nek saya pikir ya, mas, saya bisa kayak sekarang karena saya nekat. Nek kata orang Jakarta sih out op de boks. Gitu. Saya keluar dari kenyamanan yang tempat kerja saya kasih dan saya berjuang sendiri demi usaha yang saya bangun. Gitu sih, mas.” tutup mas Joko sembari memonyongkan bibir, berusaha minum air dari botol ketika bis melewati jalan yang bergelombang. Yak, anda benar. Airnya sukses berantakan ke bajunya.

“Mas, lo keren, mas. Serius.” puji saya yang dibalasnya dengan senyuman paling ngehe yang pernah saya lihat.

“Hehehe.. Lah kalo masnya kerja apa?”

Saya langsung mengambil headphone dan pura-pura tidak mendengar pertanyaannya sampai saya tertidur.

Iklan

One response to “Out op De Boks, mas.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s