Tentang jodoh, dijodohkan dan supir taksi.


Seperti beberapa postingan saya yang lalu, kali ini saya hadir lagi dengan postingan semi wawancara. Kali ini seorang supir taksi menjadi “korban” wawancara saya. Eng.. semi wawancara sih. Atau apalah itu. Intinya, saya ngobrol.

Kira-kira minggu lalu, setelah ketemu orang di daerah Senayan, saya memutuskan naik taksi menuju tujuan saya selanjutnya karena eh karena, mendung sudah membuat gelap suasana sore yang seharusnya indah. Ejiyeh, bahasanya :))

Gak begitu lama nunggu di pinggir jalan dengan tampan, saya berhentiin taksi putih. Naiklah saya. Di dalem taksi, saya agak kaget. Tumben banget ini ada supir masih muda dan kece. Untung saya ganteng, jadi gak takut kalah saing.

“Ke daerah Kebayoran Baru ya, mas.” Kata saya sambil duduk.

“Eng.. Tapi saya belom apal daerah sini, kak. Gak apa-apa, kan?” Kata si supir.

Saya bengong sebentar. Lah kok? Ah, tapi gak apa-apa, saya tau kok rutenya.

“Gak masalah, mas. Nanti kita bicarakan lebih lanjut.”

“Maksudnya, kak?” Si supir melongo. Yaiyalah.

“Maksudnya, nanti saya kasih tau arahnya.” Balas saya sambil mata saya tertuju ke kartu identitas si supir yang terletak persis di depan mata saya. Sebut aja namanya Ujang. Atau Dayat. Ah, saya selalu suka dua nama itu, berasa Indonesia.

“Ini belok kiri, kak?”

“Yoha, ke kiri aja. Terus ikutin itu mobil yang didepan.” Kok saya berasa risih dipanggil kakak, ya?

“Mas, jangan panggil saya kakak. Panggil mas aja.”

“Oh iya, mas.”

Kira-kira jalanan udah gak terlalu ribet untuk supir taksi yang gak tau arah seperti si Ujang, saya mulai ajak dia ngobrol. Bete euy, naek taksi tapi diem-dieman, kayak jalan sama mantan terus gagal balikan. Garing.

“Udah berapa lama jadi supir taksi, mas? Kok gak apal jalan?”

“Baru tiga bulan, mas.” jawabnya pelan.

“Pantesan. Sebelum itu kerja apa?”

“Di restoran, mas. Jadi pelayan.”

“Terus kenapa gitu malah jadi supir taksi? Kan jauh banget itu, dari pelayan resto ke supir taksi.” tanya saya sambil mengambil rokok di tas. “Saya boleh ngerokok?”

“Ngerokok aja, mas. Tapi saya mah gak ngerokok, jadi jangan nawarin saya, yah.” jawab Ujang dengan logat Sunda yang kental.

Iya, Jang. Saya juga gak bakalan nawarin kamu. Rokok saya tinggal sebatang. Begitu batin saya.

“Saya nikah empat bulan yang lalu, makanya saya mutusin buat jadi supir taksi. Soalnya, gaji sebagai pelayan resto kecil. Gak cukup buat saya dan istri.”

“Oh, udah nikah? Emang gaji di resto kecil, gituh?”

“Kecil, mas. Malahan gak UMR. Mana cukup buat biaya saya dan istri.”

“Terus kalo jadi supir taksi, gede?”

“Lumayan lah, mas. Meskipun gak dapet gaji, tapi yang saya dapet sehari-hari tiap narik mah udah bisa deh buat nutup pengeluaran bulanan dan bayar kontrakan.” jelasnya.

“Emang rata-rata sehari dapet berapa, mas?”

“Kalo lagi rame mah bisa tuh saya ngantongin Rp. 300.ooo bersih. Udah dipotong uang bensin, makan sama setoran. Kalo pas lagi sepi, paling dapet Rp. 80.000. Tapi itu juga udah cukup kok.”

“Iyak, itu mah lumayan yah. Tinggal berdua doang emang?”

“Iya, cuma berdua aja, mas.”

“Di mana, mas?”

“Emang mas mau maen ke rumah?” candanya.

“Ya kagak. Mau tau aja saya.”

“Di Serpong, mas.”

Abis itu, hening. Saya udah keabisan bahan omongan. Mau nanya-nanya, kagak enak. Eh, si Ujang ini kayaknya butuh temen ngobrol. Dia malah nyerocos.

“Mas, tau gak? Saya ketemu istri saya tuh baru sebulan sebelum nikah.”

Saya ngedengerin. Ujang lanjut cerita.

“Jadi ceritanya, istri saya tuh anaknya pak Ustad di kampung saya. Pas kapan hari saya pulang kampung, saya dikenalin tuh. Kata pak Ustad, kalo jodoh ya nikah, kalo gak jodoh ya gak apa-apa. Ya udah tuh, kenalan deh saya, mas.”

Hening lagi. Karena ngerasa gak enak kalo gak nanggepin cerita si Ujang, saya nanya.

“Terus, Jang?”

“Baru mah kenalan seminggu, eh sama ibu bapak saya udah main jodohin aja. Nikah deh tuh, mas. Da saya mah bingung kan jadinya. Tapi ya udah, saya terima aja. Padahal saya punya pacar tuh, mas.”

Wah, seru nih. Dijodohin, tuips!

“Terus emang kamu gak nolak, Jang?”

“Enggak, mas. Atuh gimana mau nolak, orang itu ibu sama bapak saya yang jodohin. Nanti kalo ditolak, saya jadi kualat. Lagian hubungan keluarga saya sama keluarga si Ustad tuh udah baik banget. Masa nolak?”

“Tapi kamu suka gitu sama istri kamu pas dulu kenalan?”

“Gimana yah, suka sih. Cantik gitu, mas. Ehehehe..”

Ah, elu Jang.

“Terus pacarmu itu gimana nasibnya?”

“Saya jelasin ke dia kalo saya teh udah dijodohin sama ibu bapak. Saya mah berharap mudah-mudahan pacar saya itu ngerti. Eh, dia ngerti lho, mas. Ya udah, sejak saat itu akhirnya jadi kayak kakak adek gitu sama saya.” Ujang menawarkan air mineral ke saya. Yang kemudian saya tolak halus.

“Terus sekarang, istrimu kerja, Jang?”

“Enggak, mas. Dia mah bilang kalo dia gak bisa kerja kayak kerja di pabrik, atau jadi pelayan resto gitu. Kata dia mah, mendingan dia dikasih modal barang sejuta, nanti dia usaha makanan atau kreditan baju. Atau mendingan dia jadi guru ngaji aja. Gitu katanya. Makanya, saya ngejar setoran banget nih buat modal istri saya. Siapa tau jalannya bagus, mas.”

“Ini belok kanan, Jang.” potong saya.

“Kadang suka kasian, mas sama istri saya karena saya sering pulang malem. Nanti nih pas saya pulang, pasti istri saya lagi nangis aja sendirian di kamar. Khawatir katanya. Takut saya kenapa-napa. Kadang kalo udah khawatir banget, saya pulang malah dipelukin. Ditanyain udah makan apa belom, kenapa pulangnya larut banget. Begitu deh, mas.”

Hening.

“Kapan hari malah istri saya ngelarang saya kerja. Soalnya kan saya pernah tuh setoran kurang, terus surat ijin narik saya ditahan sama bos. Jadi aja saya gak narik dua hari. Mau nebus mahal banget kan soalnya. Saya mah pusing nyari pinjeman kesana kemari buat nebus surat ijin narik, biar bisa kerja lagi. Eh, taunya mah udah ditebus saya istri saya. Sumpah saya malu, soalnya ngerepotin dia.”

“Istri mah berarti sayang banget ya sama kamu, Jang?”

“Banget, mas. Pas saya sakit aja malah disuruh jangan kerja. Padahal cuma flu doang. Kata dia mah, gak apa-apa Aa gak kerja, yang penting tuh Aa di rumah, keliatan sama eneng. Kalo pun emang kerja, gak usahlah pulang malem, kejar duit secukupnya aja, eneng takut Aa kenapa-napa. Nanti kalo Aa diapa-apain orang, eneng sama siapa?”

Mendadak saya terharu. Ini keren yah.

“Terus setelah istrimu ngomong gitu, apa yang kamu lakuin, Jang?”

“Saya malah makin gila kerja, mas. Dapet duit terus nabung sebanyak-banyaknya. Biar nanti, kalo emang saya kenapa-napa, istri saya punya tabungan cukup buat dirinya sendiri. Yah kan namanya supir taksi yah, rawan diapa-apain sama orang jahat. Atuh kesian kalo misal saya kenapa-napa terus istri gak punya duit. Makanya saya makin gila kerja.”

“Emang kenapa gitu, Jang?”

“Soalnya yang dipegang dari laki-laki tuh omongannya, mas. Waktu nikahin dia, saya udah janji sama Pak Ustad buat ngejagain dan mencukupi kebutuhan dia. Berarti harus saya tepati janji saya. Saya juga janji untuk gak macem-macem dan gak kasar sama istri. Saya juga harus tepati itu. Kalo saya malah males-malesan dan nurutin maunya istri, sama aja saya ingkar janji sama pak Ustad. Lagian malu amat mas kalo sampe saya gak bisa nyukupin istri satu. Kudu bisa pokoknya mah.”

Si Ujang dalem juga omongannya.

Udah hampir sampai dengan tujuan, dan si Ujang masih aja ngomongin tentang dia dan istrinya. Enggak, saya bukannya bosen, malah saya bangga sama si Ujang ini.

Akhirnya, sebelum bayar dan turun, saya nanya sama si Ujang.

“Jang, kamu dan istri kan berawal dari perjodohan. Kenal sama cewek yang tadinya sama sekali kamu gak tau siapa dia, gimana dia dan lainnya. Pada saat ini, apa sih yang kamu rasain? Kamu cinta dia? Sayang?”

“Bukan lagi cinta, mas. Bukan lagi sayang. Saya bener-bener butuh sama dia. Takut kehilangan. Tiap hari saya shalat, minta sama Tuhan biar dia selalu sehat dan cinta sama saya. Diberi kesabaran buat menghadapi hidup. Rasa cinta mah bisa dipupuk, mas. Tapi rasa butuh dan takut kehilangan itu yang susah. Saya bersyukur dikasih dia sama Tuhan.”

DEG!

Saya bayar dan turun. Selesai udah ngobrol panjang saya sama si Ujang. Tapi apa yang menjadi obrolan dan apa yang Ujang ceritakan, gak akan pernah selesai bermain-main di kepala saya.

 

Iklan

3 responses to “Tentang jodoh, dijodohkan dan supir taksi.

  1. seru juga obrolannya..wuih 😀
    sy juga tu pernah punya pengalaman yg sama (bicara soal pendamping ma sopir taksi, sopir angkot 😀 ), tapi ga semenarik si Ujang ini ceritanya heheu.. keren.
    perjodohan itu… ngeri2 sedep kayaknya hehe..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s