Gara-gara Yahoo! Mail


Beberapa hari yang lalu, atau hitungan minggu, saya sulit mengakses kotak surel saya yang menggunakan Yahoo! Entah kenapa. Begitu akhirnya bisa saya buka, yang saya dapati adalah hilangnya semua email. Jelas saya bingung, karena ada banyak email kerjaan, temen dan keluarga. Hilang semuanya. Terus yaopo?  Banyak banget temen yang bilang kalo saya kudu bikin akun email baru, pake Gmail. Yang namanya saya gak pernah pake Gmail dan terbiasa dengan Yahoo! mail, saya ogah. Wong udah enak di Yahoo! mail kok pake pindah. Kalo emang kudu hilang semua data, ya biarin. Yang penting saya betah sama si Yahoo! mail. Tapi ya gak bisa begitu jeh. Tetep kudu pindah. Mengurangi potensi email saya dibobol orang (sudah 4 kali email saya di Yahoo! di hack orang), dan mengurangi kejadian kayak begini. Oke. Bikin email baru pake Gmail. Masalah selesai.

Kejadian tentang email itu bikin saya inget dengan apa yang saya alami kurang lebih tiga bulan yang lalu. Untuk tiga tahun, saya sudah begitu nyaman hidup dan bekerja di Madiun. Semua murah, semua mudah. Hingga akhirnya saya merasakan kebosanan yang sangat. Bosan dengan keadaan yang, bagi saya, terlalu statis. Bosan karena tidak bisa menemukan ketoprak selama tiga tahun saya di situ. Bosan. Intinya sih bosan. Langsung aja kepikiran untuk balik lagi ke Jakarta, memulai semua dari awal, kembali berusaha dari nol.

Terus?

Awalnya sih takut. Takut gak bisa kerja, takut gak punya duit, dan ketakutan saya paling utama; takut ngerepotin orang. Tapi saya jadi inget pesan dari ibu saya, kalo kita gak pernah mencoba, kita gak akan pernah tau. Oke. Saya coba.

Awalnya ya begitu. Nganggur. Gak tau kudu ngapain, kudu gimana dan harus apa. Saya cuma ngandelin uang tabungan yang gak seberapa, sementara sudah hampir sebulan saya di Jakarta, numpang di rumah temen. (Terpujilah temen saya yang gak pernah ngeluh selama saya di situ untuk 3 minggu).

Tapi gak bisa gini juga sih. Saya musti berbuat sesuatu. Yamasa malu-maluin sih, orang Jakarta tapi gak bisa idup di Jakarta? Iya, kan?! :))

Yang saya lakukan selanjutnya adalah sama seperti apa yang saya lakukan ketika pertama kali memakai akun email di Gmail. Membiasakan diri. Saya berusaha membiasakan diri dengan keadaan sekitar, mengenal orang-orang yang sekiranya bisa “mbantu” saya belajar survive di sini. Belajar lagi. Pelan-pelan. Lalu, ketika hari pertama saya punya akun Gmail, saya melakukan penelusuran, mengenali si Gmail itu sendiri. Buka-buka setting, liat-liat semua, pencet sana-sini. Sama, begitu saya bisa membiasakan diri, terus saya menelusuri langkah-langkahnya. Kalo saya ingin begini, berarti yang harus saya lakukan adalah ini. Kalo saya ingin begitu, saya harus bisa begitu. Saya yang menyesuaikan diri dengan lingkungan, bukan lingkungan yang harus membiasakan diri dengan saya. Semudah itu.

Akhirnya, walaupun dengan skala yang kecil, saya menguasai Gmail. Pun, saya sedikit-sedikit menguasai lingkungan saya. Saya bisa mendapatkan pekerjaan, belajar mengerti dan mengenali orang juga menyesuaikan diri dengan lingkungan. Saya baru menyadari, bagaimana saya membawa diri ternyata sangat berpengaruh terhadap bagaimana orang mengenal saya.

Mungkin, analogi yang saya pake terlalu biasa. Mungkin, sebagian dari situ bilang kalo saya norak, pake Gmail aja gak tau dan gak bisa. Etapi beneran lho, kalo emang gak bisa, ya gak bisa. Tapi bukan berarti gak akan bisa. Selama mau mencoba, pasti bisa. Sama kayak saya, yang terlalu nyaman dengan “box” saya. Awalnya berasa susah, tapi kalo mau mencoba, sejauh ini jalannya mudah. Insya Allah.

Iklan

One response to “Gara-gara Yahoo! Mail

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s