Saya Ingin Kembali Bermain


Setahun kurang 2 bulan saya gak pernah buka-buka blog ini. Blog yang niatnya mau jadi tempat saya nulis semua hal yang ngeganggu otak mesum sehat saya. Tadinya punya niat bikin blog supaya bisa ngomentarin apa yang, menurut hemat saya, kurang baik.

Tapi malah saya yang kurang baik. Kurang baik dalam manajemen waktu dan niat, misalnya. Dan sangat hobi menunda, atau procrastination, begitu kata orang jaman sekarang. Padahal mah bilang aja menunda-nunda, pake bahasa bule segala. Biar gaya, barangkali.

Kelamaan saya gak lagi bermain-main sama kata-kata. Sampe akhirnya kira-kira 2 minggu lalu saya terusik dengan ucapan Dhancrut, temen saya yang maha single dan mencari pujaan. Dhancrut bilang, “Ray, benernya lo bagus tau kalo nulis cerpen-cerpen gitu.”.

Oh, saya tertohok. Saya keinget kalo 2 blog saya yang maha dahsyat, provokatrok ini dan blog cerita syahdu, udah lama gak ditengokin. Pun ditulisin.

Dari mulai ngerti baca buku sampe punya pacar satu, cita-cita saya pengen jadi penulis handal nan rupawan. Berniat menulis banyak novel dan tulisan. Tapi hilang seketika saat saya menetapkan pilihan menjadi budak kapitalis pekerja siang malam.

Saya sudah ingin menjadi penulis sejak saya mampu beli bukunya Ben Sohib dan Seno Gumirah Ajidarma. Saya kepingin jadi penulis saat saya tau, ketika aksi saya gak begitu nyata, tulisan saya mungkin dibaca. Saya udah ngebet jadi penulis semenjak saya tau, yo cuma nulis sing iso ngkei pakan aku, dudu liyane.

Tapi kenapa setelah saya bisa survive idup dari nulis (Copywriter itu nulis lho, meskipun lebih banyak main-main sama kreatif dan kawan-kawannya), saya malah jadi males nulis. Bahkan buat ngapdet blog pribadi aja malesnya kebangeten.

Kenapa? Pasti situh gak tau, kan? Lah yaiya, wong saya aja gak paham.

Oh gini mungkin. Saya kurang bermain, terlalu sibuk mengurusi tetek yang membuat bengek.

Saya terlalu sibuk mencukupkan kebutuhan dan melupakan kemauan. Butuhnya saya ya digaji tiap bulan. Maunya saya jadi penulis. Gitu, mosok kudu dijelasin -_____-”

Dan memang berasa. Sisi idealis saya pelan-pelan terkikis. Lah iya, wong lama ndak diraut. Sampe akhirnya 2 jam tadi saya niatin, malam ini kudu isa apdet tulisan di salah satu blog. Menunjukkan kalo saya eksis, menunjukkan kalo saya pengen main. Dan terjadilah, saya kembali mengulang menjadi anak bawang yang pingin gabung main-main. Serius, jari saya kaku kalo kudu nulis blog begini, diksi saya jadi miskin, ide saya jadi tumpul. Lama ndak diasah.

Tapi mending toh? Daripada mung niat doang tapi gak berbuat?

Mungkin hal ini juga pernah handai taulan semua rasakan. Situ sibuk sama kerjaan, sibuk sama dunia, sibuk sama tuntutan tagihan bulanan sampe lupa keindahan bermain. Tentang jenis permainannya tergantung masing-masing. Saran saya sih gampang, sempetin bermain, apapun jenis permainan yang situ senengin. Nikmatin waktu yang udah situ sisihin buat bermain tanpa gangguan apa-apa.

Sama kayak jaman kecil dulu. Ada saat buat sekolah, sore-sore kita main-main. Kapan berhenti? Nanti, pas ibu atau nenek mulai manggil pulang karena Maghrib. Begitu pun sekarang. Main saat waktunya, kembali pulang ketika matahari terbenam.

Btw, beda lho bermain-main sesuka hati dengan menghamburkan uang. Lek yang terakhir itu sih ndak penting tapi kudu. Ben status sosial jadi naik, tapi gak dapet badge. Lah kan gak lagi main The Sims.

Segitu dulu. Saya sudah dipanggil untuk berhenti bermain. Menjelang Subuh, dalam beberapa jam lagi harus mulai bersaing dengan ratusan kepala di jalanan Ciledug menuju tempat penafkahan.

Jangan lupa bermain, gaes!

So long, 2013!


Tidak, postingan ini tidak akan saya isi dengan puluhan resolusi bullshit tahun baru yang menumpuk, yang akhirnya bersiap menjadi angin lalu. Bukan itu. Yang ingin saya tuliskan adalah tentang apa yang terjadi dan saya alami di 2013. Dan, seperti tahun-tahun sebelumnya, saya tetap merasa menjadi orang yang paling beruntung di dunia.

Iya, pada dasarnya saya memang selalu meyakini diri sendiri kalau saya adalah pribadi yang sangat beruntung. Konsep pemikiran itu saya masukkan jauh ke dalam otak, agar saya selalu menjadi orang yang bersyukur, meski tidak jarang saya merutuk. But, hey! Manusia gak ada yang sempurna, kan? Baca lebih lanjut

Gita Wirjawan, Anda membuat Saya Terpesona!!


Kenapa hayoooo? Hayooooo???

Jadi gini, Senin, 11 November 2013 kemarin, saya diajak oleh teman saya untuk menghadiri acara yang berlangsung di Universitas Pelita Harapan. Acara yang bertajuk “Orasi Kebangsaan” ini menghadirkan Gita Wirjawan, Menteri Perdagangan, sebagai pembicara. Oke, saya ikut. Karena kemaren, kerjaan sedang tidak terlalu banyak dan… Yakali bisa dapet kenalan anak kuliahan.

Oke, back to the topic.

Sekitar pukul 10.00 pagi, sampailah saya di ruangan di lantai 5 yang dipakai untuk acara tersebut. Saya sih nyantai aja, mikir kalo acaranya paling telat, biasa. Eh ternyata, pak Gita Wirjawan udah dateng aja dan acaranya udah dimulai. Wah! Jarang-jarang nih ada menteri yang bisa tepat waktu, dan pak Gita adalah salah satunya. Okelah. Baca lebih lanjut

Hidup Bahagia kayak Gimana?


Emang gimana? Lah, mbuh. Saya juga masih mencari tahu.

Tapi sebenernya hitungan “hidup bahagia” itu yang gimana? Yang hidup kebanyakan duit? Yang hidup dengan harta melimpah? Atau hidup yang berkecukupan? Entah, ya.

Beberapa hari saya di Jakarta, akhirnya, mungkin, saya bener-bener bisa mendefinisikan hidup bahagia itu seperti apa. Oke, bukan jakarta, tapi pinggirannya, Tangerang. Lebih pinggir lagi, Ciledug. Di daerah ini, saya menetap untuk sementara di Jakarta, memperhatikan bagaimana orang-orang di sini menemukan dan mencari hidup yang bahagia. Apa yang saya temukan? Baca lebih lanjut

Get Lost!


Ceritanya, beberapa waktu ini saya kepikiran banget tentang pergi ke suatu tempat yang bener-bener baru. Suatu daerah yang belom pernah saya datengin sebelumnya. Ketemu orang baru, budaya baru, makanan baru, semuanya yang baru. Seru kayaknya, ya? Buat saya sih, seru. Pergi ke tempat yang sebelumnya cuma bisa liat di peta atau diceritain temen, mencoba untuk bersosialisasi lagi. Semacem ada tantangan gitu kan ya?

Dan ceritanya, pas malem minggu kemaren, iseng saya ngetuit soal bayangan saya itu. Eh, beberapa orang menyambutnya, salah satunya ada temen saya @dobelden. Ternyata kita sama-sama mikirin hal itu, get lost. Cuma, si kang Den ini lebih gila lagi idenya, dia malah pengen berkeliling ke berbagai kota di Indonesia. Keren ga, tuh? Saya jadi pengen tuh. Mulai jalan dari Aceh terus finish di Papua. Mampir di tiap kota, sekedar kenal sama kota dan orang-orangnya. Sampai akhirnya, bayangan itu menciut ketika akhirnya sampe di… dana. Baca lebih lanjut

Harga Temen? Bro, 2013, Bro


“If you’re good at something, never do it for free..” – Joker

Sejak pertama kali nonton film Batman The Dark Knight, quote dari si super villain ini, Joker, selalu nempel erat di kepala saya. Yoks, quote yang artinya kurang lebih ya kalo emang situ ahli/bagus dalam suatu hal, jangan pernah melakukannya secara cuma-cuma/gratis. Harusnya sih. Cuma, berapa banyak dari kita yang selalu mengharapkan servis gratis? Banyak.

Oke, kalo kita bicara soal gratis, kayaknya ya ga mungkin juga. Nowadays, susah juga mencari sesuatu yang gratis. Bahkan kencing saja bayar, begitu kata banyak orang. Iya, bener. Ga ada yang gratis. Harus bayar. Tapi apakah kemudian dengan timbulnya niat membayar ini kemudian kita menghargai sesuatu dengan sepantasnya? Uhm.. Sori to say, enggak. Baca lebih lanjut

Terima Kasih, Tata Krama!


Pernah ngebayangin ga kalo misal kita nih sama sekali ga punya tata krama dan sopan santun? Jadi apa yang terlintas dalam kepala kita keluar aja gitu. Ngeliat orang begini, langsung ngomong, ada orang aneh sedikit, langsung komentar. Jelas, pasti kita ga akan punya temen. Bahkan keluarga. Sama sekali ga ada yang suka.

Sering banget kita terlalu sensi sama orang, bahkan yang tidak ada hubungannya sama sekali. Rasa-rasanya udah pengen banget komentar tentang kekurangannya, keburukannya. You name it lah ya. Cuma akhirnya tertahan karena rasa ga enak, karena merasa kurang sopan, kurang santun. Ya itulah, tata krama. Baca lebih lanjut