Saya Ingin Kembali Bermain


Setahun kurang 2 bulan saya gak pernah buka-buka blog ini. Blog yang niatnya mau jadi tempat saya nulis semua hal yang ngeganggu otak mesum sehat saya. Tadinya punya niat bikin blog supaya bisa ngomentarin apa yang, menurut hemat saya, kurang baik.

Tapi malah saya yang kurang baik. Kurang baik dalam manajemen waktu dan niat, misalnya. Dan sangat hobi menunda, atau procrastination, begitu kata orang jaman sekarang. Padahal mah bilang aja menunda-nunda, pake bahasa bule segala. Biar gaya, barangkali.

Kelamaan saya gak lagi bermain-main sama kata-kata. Sampe akhirnya kira-kira 2 minggu lalu saya terusik dengan ucapan Dhancrut, temen saya yang maha single dan mencari pujaan. Dhancrut bilang, “Ray, benernya lo bagus tau kalo nulis cerpen-cerpen gitu.”.

Oh, saya tertohok. Saya keinget kalo 2 blog saya yang maha dahsyat, provokatrok ini dan blog cerita syahdu, udah lama gak ditengokin. Pun ditulisin.

Dari mulai ngerti baca buku sampe punya pacar satu, cita-cita saya pengen jadi penulis handal nan rupawan. Berniat menulis banyak novel dan tulisan. Tapi hilang seketika saat saya menetapkan pilihan menjadi budak kapitalis pekerja siang malam.

Saya sudah ingin menjadi penulis sejak saya mampu beli bukunya Ben Sohib dan Seno Gumirah Ajidarma. Saya kepingin jadi penulis saat saya tau, ketika aksi saya gak begitu nyata, tulisan saya mungkin dibaca. Saya udah ngebet jadi penulis semenjak saya tau, yo cuma nulis sing iso ngkei pakan aku, dudu liyane.

Tapi kenapa setelah saya bisa survive idup dari nulis (Copywriter itu nulis lho, meskipun lebih banyak main-main sama kreatif dan kawan-kawannya), saya malah jadi males nulis. Bahkan buat ngapdet blog pribadi aja malesnya kebangeten.

Kenapa? Pasti situh gak tau, kan? Lah yaiya, wong saya aja gak paham.

Oh gini mungkin. Saya kurang bermain, terlalu sibuk mengurusi tetek yang membuat bengek.

Saya terlalu sibuk mencukupkan kebutuhan dan melupakan kemauan. Butuhnya saya ya digaji tiap bulan. Maunya saya jadi penulis. Gitu, mosok kudu dijelasin -_____-”

Dan memang berasa. Sisi idealis saya pelan-pelan terkikis. Lah iya, wong lama ndak diraut. Sampe akhirnya 2 jam tadi saya niatin, malam ini kudu isa apdet tulisan di salah satu blog. Menunjukkan kalo saya eksis, menunjukkan kalo saya pengen main. Dan terjadilah, saya kembali mengulang menjadi anak bawang yang pingin gabung main-main. Serius, jari saya kaku kalo kudu nulis blog begini, diksi saya jadi miskin, ide saya jadi tumpul. Lama ndak diasah.

Tapi mending toh? Daripada mung niat doang tapi gak berbuat?

Mungkin hal ini juga pernah handai taulan semua rasakan. Situ sibuk sama kerjaan, sibuk sama dunia, sibuk sama tuntutan tagihan bulanan sampe lupa keindahan bermain. Tentang jenis permainannya tergantung masing-masing. Saran saya sih gampang, sempetin bermain, apapun jenis permainan yang situ senengin. Nikmatin waktu yang udah situ sisihin buat bermain tanpa gangguan apa-apa.

Sama kayak jaman kecil dulu. Ada saat buat sekolah, sore-sore kita main-main. Kapan berhenti? Nanti, pas ibu atau nenek mulai manggil pulang karena Maghrib. Begitu pun sekarang. Main saat waktunya, kembali pulang ketika matahari terbenam.

Btw, beda lho bermain-main sesuka hati dengan menghamburkan uang. Lek yang terakhir itu sih ndak penting tapi kudu. Ben status sosial jadi naik, tapi gak dapet badge. Lah kan gak lagi main The Sims.

Segitu dulu. Saya sudah dipanggil untuk berhenti bermain. Menjelang Subuh, dalam beberapa jam lagi harus mulai bersaing dengan ratusan kepala di jalanan Ciledug menuju tempat penafkahan.

Jangan lupa bermain, gaes!

Gara-gara Yahoo! Mail


Beberapa hari yang lalu, atau hitungan minggu, saya sulit mengakses kotak surel saya yang menggunakan Yahoo! Entah kenapa. Begitu akhirnya bisa saya buka, yang saya dapati adalah hilangnya semua email. Jelas saya bingung, karena ada banyak email kerjaan, temen dan keluarga. Hilang semuanya. Terus yaopo?  Banyak banget temen yang bilang kalo saya kudu bikin akun email baru, pake Gmail. Yang namanya saya gak pernah pake Gmail dan terbiasa dengan Yahoo! mail, saya ogah. Wong udah enak di Yahoo! mail kok pake pindah. Kalo emang kudu hilang semua data, ya biarin. Yang penting saya betah sama si Yahoo! mail. Tapi ya gak bisa begitu jeh. Tetep kudu pindah. Mengurangi potensi email saya dibobol orang (sudah 4 kali email saya di Yahoo! di hack orang), dan mengurangi kejadian kayak begini. Oke. Bikin email baru pake Gmail. Masalah selesai. Baca lebih lanjut

Out op De Boks, mas.


Bukan cuma situh, saya juga kadang suka takut dan parno sendiri ketika harus keluar dari zona nyaman yang ada di hidup saya. Cuma terkadang, akhirnya kita sampe di sebuah pilihan, mau nyaman tapi gak berkembang atau mau mencoba dengan kemungkinan-kemungkinan yang pasti terjadi. Kalo sukses ya syukur, kalo gagal? Ya jangan berenti. Idup bukan cuma tentang kegagalan dan kalah, tapi tentang gagal dan berusaha untuk bangkit. Ahem.

Jadi ceritanya, hari Rabu kemaren (16 Oktober 2013) saya ke Jakarta naik bis. Nah, di bis ini saya duduk sama seorang pria yang naik dari Ngawi. Karena saya gak sempet kenalan, sebut aja si Mas ini dengan panggilan Bunga Joko. Saya sama si mas Joko ini ngobrol lumayan banyak, meskipun diawali dengan basa-basi yang sempet bikin saya males. Sampe akhirnya iseng saya tanya apa yang mas Joko ini kerjain di Jakarta. Dia bilang, dia punya usaha bengkel yang cukup besar di Bekasi. Hwoooogh.. Keren, sodara-sodara!! Saya aja yang orang Jakarta malah gak bisa bikin usaha di tempat lahir sendiri, lah ini jauh-jauh dari Ngawi malah bisa punya usaha. Salut. Baca lebih lanjut

Tentang UNAS


Udah basi belum ngomongin soal UNAS? Belum kan ya. Belum ada sebulan berlalu. Belum juga ada info kelulusan, kan? Jadi, saya mau ikutan ngomongin soal hajatan pendidikan terbesar di Indonesia ini.

Apa ya? Saya pribadi sih termasuk orang yang kurang setuju dengan yang namanya pengadaan Unas, UN, ato apalah namanya itu. Kenapa? Coba dipikir, saat kita sekolah selama 3 tahun dan lulus atau tidaknya ditentukan hanya dalam waktu 3 hari. Coba dihitung berapa banyak uang yang sudah keluar, berapa banyak tenaga danwaktu yang terbuang, lah ya masa terus penentuannya cuma dalam waktu 3 hari? Apa kabar waktu yang terbuang selama 3 tahun itu? Katakan saya salah, namun ini tetap tidak bisa dimasukkan kedalam nalar saya. Baca lebih lanjut

Madiun (Bisa) Bikin Pameran Seni, kok!


BISc5GQCAAAtM3N

Jadi ceritanya, hari Sabtu, 20 April 2013 kemaren, saya ngeMC di acaranya @kitamuda_madiun. Acara yang saya bilang sih konsepnya seru dan bagus. Pas awal diajakin gabung, panitianya sih cuma ngomong kalo acaranya hanya pameran dan ngobrol bareng sama temen-temen dari ICW yang dibawain sama Lola sama Sigit, plus acara ringan lain semacam akustikan sama komedian gitu. Oke. Saya pikir acaranya bakal sama kayak acara-acara lain yang pernah saya MCin. Tapi ternyata pas saya dateng hari Sabtunya, yang saya liat adalah sebuah pemandangan keren.

Keren? Iya, keren. Penataan karya-karya yang akan dipamerkan memang keren. Dekorasinya pun bagus. Ini serius. Dan konsep acaranya pun bagus. Tolak ukur saya bilang keren apa? Begini, panitia ngomong kalo ini adalah kali pertama mereka mengadakan acara semacem ini. Itu kenapa saya bilang keren. Situ ga tau? Wah, maafin saya juga belum bisa memberikan gambar. Masih menunggu dari pihak panitia #ngeles Baca lebih lanjut

Yang Baru Dari Saya


Seiring mimpi saya menjadi bos media (Amin ya Allah, Amin!) di masa depan, saya mulai merintis jalannya dari sekarang. Karena belum bisa bikin media cetak, ya akhirnya bikin media online aja dulu. Karena belum bisa bikin media online tingkat nasional atau bahkan internasional, ya regional aja dulu. Karena belum bisa bikin siaran radio konvensional, ya bikin radio streaming aja dulu. Siapa tau nanti jadi besar dan saya beneran jadi bos media yang super keren dan super junior. #okesip

Setelah hadir Lintas Madiun, sekarang saya ada gawean lagi bikin webzine indie gitu yang dikasih nama indieGO!, sila follow akun twitternya di sini. Ide awal sih dari saya yang suka sendirian dan berpikir jauh kedepan sampai tidak bisa berpikir normal. Kenapa, kenapa dan kenapa, timbul pikiran untuk membuat webzine yang berisikan review, info bahkan apa pun dari para musisi indie dalam negeri. Syukur-syukur kedepan bisa mencakup musisi indie luar negeri. Baca lebih lanjut

Belajar dari (yang) Bawah


Jadi ceritanya minggu lalu saya melakukan aktifitas ambil uang gitu di salah satu minimarket. Selesai ambil uang, beli rokok deh tuh. Perhatian saya tertuju sama seorang laki-laki berpenampilan lusuh dan, maaf, bau badan tidak sedap sedang menghitung uang didekat meja kasir. Gak lama, lelaki ini selesai menghitung uang dan menyerahkannya ke kasir.

Bermaksud menukarkan, karena uang yang dia hitung tadi dalam bentuk recehan 500an dan seribuan. Total uang yang ditukar mencapai 150 ribu. Waktu si lelaki itu pergi, iseng saya nanya ke kasirnya, “Itu biasa nuker uang disini, mbak? Banyak banget.” si kasir pun menjawab, “Iya, mas. Dia pengamen. Kadang-kadang jadi pemulung. Hampir tiap hari nuker uang kesini. Uangnya banyak banget.”
Baca lebih lanjut