Out op De Boks, mas.


Bukan cuma situh, saya juga kadang suka takut dan parno sendiri ketika harus keluar dari zona nyaman yang ada di hidup saya. Cuma terkadang, akhirnya kita sampe di sebuah pilihan, mau nyaman tapi gak berkembang atau mau mencoba dengan kemungkinan-kemungkinan yang pasti terjadi. Kalo sukses ya syukur, kalo gagal? Ya jangan berenti. Idup bukan cuma tentang kegagalan dan kalah, tapi tentang gagal dan berusaha untuk bangkit. Ahem.

Jadi ceritanya, hari Rabu kemaren (16 Oktober 2013) saya ke Jakarta naik bis. Nah, di bis ini saya duduk sama seorang pria yang naik dari Ngawi. Karena saya gak sempet kenalan, sebut aja si Mas ini dengan panggilan Bunga Joko. Saya sama si mas Joko ini ngobrol lumayan banyak, meskipun diawali dengan basa-basi yang sempet bikin saya males. Sampe akhirnya iseng saya tanya apa yang mas Joko ini kerjain di Jakarta. Dia bilang, dia punya usaha bengkel yang cukup besar di Bekasi. Hwoooogh.. Keren, sodara-sodara!! Saya aja yang orang Jakarta malah gak bisa bikin usaha di tempat lahir sendiri, lah ini jauh-jauh dari Ngawi malah bisa punya usaha. Salut. Baca lebih lanjut

Get Lost!


Ceritanya, beberapa waktu ini saya kepikiran banget tentang pergi ke suatu tempat yang bener-bener baru. Suatu daerah yang belom pernah saya datengin sebelumnya. Ketemu orang baru, budaya baru, makanan baru, semuanya yang baru. Seru kayaknya, ya? Buat saya sih, seru. Pergi ke tempat yang sebelumnya cuma bisa liat di peta atau diceritain temen, mencoba untuk bersosialisasi lagi. Semacem ada tantangan gitu kan ya?

Dan ceritanya, pas malem minggu kemaren, iseng saya ngetuit soal bayangan saya itu. Eh, beberapa orang menyambutnya, salah satunya ada temen saya @dobelden. Ternyata kita sama-sama mikirin hal itu, get lost. Cuma, si kang Den ini lebih gila lagi idenya, dia malah pengen berkeliling ke berbagai kota di Indonesia. Keren ga, tuh? Saya jadi pengen tuh. Mulai jalan dari Aceh terus finish di Papua. Mampir di tiap kota, sekedar kenal sama kota dan orang-orangnya. Sampai akhirnya, bayangan itu menciut ketika akhirnya sampe di… dana. Baca lebih lanjut

Tentang UNAS


Udah basi belum ngomongin soal UNAS? Belum kan ya. Belum ada sebulan berlalu. Belum juga ada info kelulusan, kan? Jadi, saya mau ikutan ngomongin soal hajatan pendidikan terbesar di Indonesia ini.

Apa ya? Saya pribadi sih termasuk orang yang kurang setuju dengan yang namanya pengadaan Unas, UN, ato apalah namanya itu. Kenapa? Coba dipikir, saat kita sekolah selama 3 tahun dan lulus atau tidaknya ditentukan hanya dalam waktu 3 hari. Coba dihitung berapa banyak uang yang sudah keluar, berapa banyak tenaga danwaktu yang terbuang, lah ya masa terus penentuannya cuma dalam waktu 3 hari? Apa kabar waktu yang terbuang selama 3 tahun itu? Katakan saya salah, namun ini tetap tidak bisa dimasukkan kedalam nalar saya. Baca lebih lanjut

Harga Temen? Bro, 2013, Bro


“If you’re good at something, never do it for free..” – Joker

Sejak pertama kali nonton film Batman The Dark Knight, quote dari si super villain ini, Joker, selalu nempel erat di kepala saya. Yoks, quote yang artinya kurang lebih ya kalo emang situ ahli/bagus dalam suatu hal, jangan pernah melakukannya secara cuma-cuma/gratis. Harusnya sih. Cuma, berapa banyak dari kita yang selalu mengharapkan servis gratis? Banyak.

Oke, kalo kita bicara soal gratis, kayaknya ya ga mungkin juga. Nowadays, susah juga mencari sesuatu yang gratis. Bahkan kencing saja bayar, begitu kata banyak orang. Iya, bener. Ga ada yang gratis. Harus bayar. Tapi apakah kemudian dengan timbulnya niat membayar ini kemudian kita menghargai sesuatu dengan sepantasnya? Uhm.. Sori to say, enggak. Baca lebih lanjut

Madiun (Bisa) Bikin Pameran Seni, kok!


BISc5GQCAAAtM3N

Jadi ceritanya, hari Sabtu, 20 April 2013 kemaren, saya ngeMC di acaranya @kitamuda_madiun. Acara yang saya bilang sih konsepnya seru dan bagus. Pas awal diajakin gabung, panitianya sih cuma ngomong kalo acaranya hanya pameran dan ngobrol bareng sama temen-temen dari ICW yang dibawain sama Lola sama Sigit, plus acara ringan lain semacam akustikan sama komedian gitu. Oke. Saya pikir acaranya bakal sama kayak acara-acara lain yang pernah saya MCin. Tapi ternyata pas saya dateng hari Sabtunya, yang saya liat adalah sebuah pemandangan keren.

Keren? Iya, keren. Penataan karya-karya yang akan dipamerkan memang keren. Dekorasinya pun bagus. Ini serius. Dan konsep acaranya pun bagus. Tolak ukur saya bilang keren apa? Begini, panitia ngomong kalo ini adalah kali pertama mereka mengadakan acara semacem ini. Itu kenapa saya bilang keren. Situ ga tau? Wah, maafin saya juga belum bisa memberikan gambar. Masih menunggu dari pihak panitia #ngeles Baca lebih lanjut

Yang Baru Dari Saya


Seiring mimpi saya menjadi bos media (Amin ya Allah, Amin!) di masa depan, saya mulai merintis jalannya dari sekarang. Karena belum bisa bikin media cetak, ya akhirnya bikin media online aja dulu. Karena belum bisa bikin media online tingkat nasional atau bahkan internasional, ya regional aja dulu. Karena belum bisa bikin siaran radio konvensional, ya bikin radio streaming aja dulu. Siapa tau nanti jadi besar dan saya beneran jadi bos media yang super keren dan super junior. #okesip

Setelah hadir Lintas Madiun, sekarang saya ada gawean lagi bikin webzine indie gitu yang dikasih nama indieGO!, sila follow akun twitternya di sini. Ide awal sih dari saya yang suka sendirian dan berpikir jauh kedepan sampai tidak bisa berpikir normal. Kenapa, kenapa dan kenapa, timbul pikiran untuk membuat webzine yang berisikan review, info bahkan apa pun dari para musisi indie dalam negeri. Syukur-syukur kedepan bisa mencakup musisi indie luar negeri. Baca lebih lanjut

Terima Kasih, Tata Krama!


Pernah ngebayangin ga kalo misal kita nih sama sekali ga punya tata krama dan sopan santun? Jadi apa yang terlintas dalam kepala kita keluar aja gitu. Ngeliat orang begini, langsung ngomong, ada orang aneh sedikit, langsung komentar. Jelas, pasti kita ga akan punya temen. Bahkan keluarga. Sama sekali ga ada yang suka.

Sering banget kita terlalu sensi sama orang, bahkan yang tidak ada hubungannya sama sekali. Rasa-rasanya udah pengen banget komentar tentang kekurangannya, keburukannya. You name it lah ya. Cuma akhirnya tertahan karena rasa ga enak, karena merasa kurang sopan, kurang santun. Ya itulah, tata krama. Baca lebih lanjut