Gara-gara Yahoo! Mail


Beberapa hari yang lalu, atau hitungan minggu, saya sulit mengakses kotak surel saya yang menggunakan Yahoo! Entah kenapa. Begitu akhirnya bisa saya buka, yang saya dapati adalah hilangnya semua email. Jelas saya bingung, karena ada banyak email kerjaan, temen dan keluarga. Hilang semuanya. Terus yaopo?  Banyak banget temen yang bilang kalo saya kudu bikin akun email baru, pake Gmail. Yang namanya saya gak pernah pake Gmail dan terbiasa dengan Yahoo! mail, saya ogah. Wong udah enak di Yahoo! mail kok pake pindah. Kalo emang kudu hilang semua data, ya biarin. Yang penting saya betah sama si Yahoo! mail. Tapi ya gak bisa begitu jeh. Tetep kudu pindah. Mengurangi potensi email saya dibobol orang (sudah 4 kali email saya di Yahoo! di hack orang), dan mengurangi kejadian kayak begini. Oke. Bikin email baru pake Gmail. Masalah selesai. Baca lebih lanjut

Iklan

Out op De Boks, mas.


Bukan cuma situh, saya juga kadang suka takut dan parno sendiri ketika harus keluar dari zona nyaman yang ada di hidup saya. Cuma terkadang, akhirnya kita sampe di sebuah pilihan, mau nyaman tapi gak berkembang atau mau mencoba dengan kemungkinan-kemungkinan yang pasti terjadi. Kalo sukses ya syukur, kalo gagal? Ya jangan berenti. Idup bukan cuma tentang kegagalan dan kalah, tapi tentang gagal dan berusaha untuk bangkit. Ahem.

Jadi ceritanya, hari Rabu kemaren (16 Oktober 2013) saya ke Jakarta naik bis. Nah, di bis ini saya duduk sama seorang pria yang naik dari Ngawi. Karena saya gak sempet kenalan, sebut aja si Mas ini dengan panggilan Bunga Joko. Saya sama si mas Joko ini ngobrol lumayan banyak, meskipun diawali dengan basa-basi yang sempet bikin saya males. Sampe akhirnya iseng saya tanya apa yang mas Joko ini kerjain di Jakarta. Dia bilang, dia punya usaha bengkel yang cukup besar di Bekasi. Hwoooogh.. Keren, sodara-sodara!! Saya aja yang orang Jakarta malah gak bisa bikin usaha di tempat lahir sendiri, lah ini jauh-jauh dari Ngawi malah bisa punya usaha. Salut. Baca lebih lanjut

Madiun (Bisa) Bikin Pameran Seni, kok!


BISc5GQCAAAtM3N

Jadi ceritanya, hari Sabtu, 20 April 2013 kemaren, saya ngeMC di acaranya @kitamuda_madiun. Acara yang saya bilang sih konsepnya seru dan bagus. Pas awal diajakin gabung, panitianya sih cuma ngomong kalo acaranya hanya pameran dan ngobrol bareng sama temen-temen dari ICW yang dibawain sama Lola sama Sigit, plus acara ringan lain semacam akustikan sama komedian gitu. Oke. Saya pikir acaranya bakal sama kayak acara-acara lain yang pernah saya MCin. Tapi ternyata pas saya dateng hari Sabtunya, yang saya liat adalah sebuah pemandangan keren.

Keren? Iya, keren. Penataan karya-karya yang akan dipamerkan memang keren. Dekorasinya pun bagus. Ini serius. Dan konsep acaranya pun bagus. Tolak ukur saya bilang keren apa? Begini, panitia ngomong kalo ini adalah kali pertama mereka mengadakan acara semacem ini. Itu kenapa saya bilang keren. Situ ga tau? Wah, maafin saya juga belum bisa memberikan gambar. Masih menunggu dari pihak panitia #ngeles Baca lebih lanjut

Cuma Isi Pikiran Saya Aja,


http://mustjans69.files.wordpress.com/2009/05/batas-kota.jpg

Salah ga sih kalo tetiba saya membayangkan di Madiun ada kegiatan-kegiatan anak muda yang seru dan tidak segmented? Kayak ngobrol-ngobrol seru dimana semuanya bisa ikutan, ga dibedain dari komunitas apa, dari perguruan silat mana, dari faham apa, dll. Ngobrol-ngobrol atau diskusi yang isinya beraneka macem tema yang bisa kita obrolin sambil ketawa-ketawa nyantai di cafe/angkringan sambil duduk ngopi. Membaur deh tuh semua orang. Yang tua, yang muda, yang kerja, yang sekolah. Ya ngumpul aja, ngobrol. Meskipun kesannya cuma obrolan biasa, tapi ada yang bisa kita “ambil” setelah obrolan begini selesai. Salah ga saya mikir kayak gitu? Ga deh kayaknya. Wong kalo saya perhatiin, Madiun punya banyak orang-orang kreatif, orang-orang pinter, juga orang-orang berprestasi. Baca lebih lanjut